Monthly Archives: November 2018

TERIMA KASIH YA RASULALLAH

TERIMA KASIH YA RASULALLAH,

TERIMA KASIH YA HABIBALLAH ,AHLI KELUARGA DAN PARA SAHABAT

KERANA JASAMU KAMI MASUK ISLAM,

KERANA JASAMU KAMI BERIMAN,

KERANA JASAMU KAMI SEMBAHYANG ,

KERANA JASAMU KAMI BERJUANG

UNTUK MENJADI SEBAIK-BAIK HAMBA DAN KHALIFAH

IBADAHMU MEMBAYANGKAN KEHAMBAANMU,

AKHLAKMU  MEMBAYANGKAN KEBERSIHAN HATIMU,

PEMURAHMU MEMBAYANGKAN DUNIA TIDAK DI HATIMU,

SABARMU MEMBAYANGKAN KETAHANAN JIWAMU…

KEBERANIANMU MEMBAYANGKAN TAWAKALMU 

ORANG YANG MENENTANG ENGKAU MAAFKANNYA

ENGKAU ADALAH MANUSIA LUAR BIASA

PEMIMPIN YANG DIKEHENDAKI ADALAH BAYANGANMU….

#Ya Allah robek-robekkanlah hatiku untuk takutkan Allah dan

caing-caingkanlah hatiku untuk rindukan Nabiku#

Kisah Anak Yatim Yang Terlalu Merindui Nabinya

Marilah sama-sama kita memperbanyakkan kisah-kisah Nabi dibulan kelahiran Baginda yang sangat mulia ini….Disini akan diceritakan satu kisah yang sangat menyayat hati kita, InsyaAllah.

Terjadi satu kisah dizaman Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i, ketika beliau sedang berkumpul bersama orang-orang di kota Zabit untuk pergi menziarahi makam Rasulullah SAW di kota Madinah.

Ketika hendak bergerak bergerak ke kota Madinah, datanglah seorang anak yatim sekitar umur lapan tahun kepada Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i, anak itu berkata:

“Wahai Syeikh aku hendak ikut menziarahi ke makam Baginda SAW”

Syeikh Abdul Rahman berkata “Begini anak kecil, aku takut nanti engkau akan membuat orang lain menjadi susah, tapi kenapa engkau sangat ingin ikut ke makam Nabi?”

Anak yatim itu pun menjawab “Wahai Syeikh percayalah! bahawa aku ini terlalu merindui Rasulullah SAW”

“Sudahlah engkau tetap tidak boleh ikut” kata Syeikh Abdul Rahman.

Maka berjalanlah rombongan itu. Sesampainya di kota Madinah, tempat di mana tersemadinya jasad suci Rasulullah SAW, alangkah terkejutnya Syeikh Abdul Rahman kerana melihat anak kecil yang berjumpa dengannya tempoh hari di kota Zabit sudah berada di hadapannya.

“Dari mana engkau datang wahai anak kecil, dan bagaimana engkau boleh ikut dan sampai di sini?”

Anak itu berkata “Ketika Syeikh hendak bergerak, aku masuk ke dalam peti dan ikut sekali bersama rombongan untuk menziarahi ke makam Baginda Nabi SAW”

“Aku tidak terkejut dan tidak hairan kalau engkau masuk ke dalam peti, tapi selama dua minggu, engkau makan dan minum dari mana?, tidak mungkin tidak makan dan minum selama itu!” tanya Syeikh Abdul Rahman kehairanan.

“Wahai Syeikh sungguh aku dilupakan dari makan dan minum kerana aku terlalu rindu kepada Baginda Nabi. Wahai Syeikh betulkah tanah ini pernah dipijak oleh Rasulullah SAW?” sambil menunjukkan tanah yang berada di hadapannya.

Pantas Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i menjawab ” Ya benar wahai anakku, tanah ini pernah dipijak oleh Rasulullah SAW”

Kemudian anak yatim tersebut mengambil tanah itu lalu diciumnya, setelah dia mencium tanah tersebut anak kecil itu tiba-tiba tersungkur jatuh seakan-akan pengsan, rupanaya anak itu telah meninggal dunia dan dikebumikan diluar kota Madinah kerana dia adalah orang luar.

Kemudian rombongan itu terus mengerjakan ibadah umrah, ketika hendak pulang ke kota Zabit Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i teringat kepada anak yatim itu, lalu beliau datang untuk menziarahi makam anak itu.

Ketika beliau melihat keadaan makam anak itu beliau menjadi kehairanan kerana makam itu berada di luar kota Madinah tetapi beransur-ansur masuk ke dalam kota Madinah mendekati makam Rasulullah SAW. Maka menangislah Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i, sampai sekarang makam tersebut masih ada dari zaman Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i dan makam tersebut ada di seberang Masjid Nabawi.

“Wahai anak kecil betapa hebat dan mulianya engkau sewaktu hidup pun engkau sangat rindu hendak menziarahi makam Rasulullah SAW dan sewaktu wafat pun engkau juga sangat rindu kepada Baginda” kata Syeikh Abdul Rahman. Syeikh Abdul Rahman pun menangis di dalam rumahnya, dia berkata di dalam hatinya” Aku ini seorang imam tapi aku malu melihat kecintaan dan kerinduan seorang anak kecil yang sangat mencintai Rasulullah SAW” dan imam tersebut menulis riwayat kisah anak tersebut di kitabnya.

Hebatnya cinta dan kerinduan seorang anak yatim kepada Rasulullah SAW, masih adakah di zaman ini hati orang yang seperti ini. Jadi marilah sama-sama kita menagih hati yang  tidak pernah putus-putus lagi dengan Baginda Rasulullah SAW di bulan yang berkat…

 

Jadikanlah “ISLAM” itu sebagai pakaian diri….

 ANAK-ANAK PUSAT LATIHAN REMAJA CEMERLANG

                                                                                   (PLRC)

Islam itu tidak dapat ditegakkan dengan muktamar
Islam tidak akan dapat didaulatkan dengan semata-mata seminar
Islam tidak akan dapat diamalkan dengan semata-mata membanyakkan buku
Islam tidak akan dapat dilaksanakan semata-mata dengan selogan
Islam tidak akan dapat dibina semata-mata dengan organisasi
Atau majlis-majlis forum di merata-merata negeri
Atau majlis-majlis dialog dan diskusi

Islam itu pakaian peribadi
Kemudian menjadi konsep di dalam keluarga sendiri
Setelah itu menjadi lisanul-hal kepada kawan-kawan simpati
Untuk dicontohi

Selepas itu akan menyusul kepada masyarakat yang lebih luas lagi
Akhirnya akan berdaulatlah di negara sendiri
Itulah yang digambarkan oleh Tuhan di dalam kitab suci

Negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Ilahi

Itulah dia syurga di dunia
sementara menunggu syurga yang abadi…..

#Senang kita untuk dikongsi bersama#

“JUMAAT BERKAT” memberi makan kepada yang memerlukan (Sedekah mengumpul saham akhirat)

“Siapa yang memberi makan orang Islam yang lapar nescaya Allah memberi makannya buah-buahan syurga”

Memburu keberkatan di hari Jumaat yang penuh baroqah.

1x Meal box RM10
10x Meal box RM100
20x Meal box RM200
30x Meal box RM300
40x Meal box RM400

Sebarang pertanyaan sila hubungi :
wasap.my/En. Abuzar 018- 5717490

                    Pn Ilyani 018- 9191658

                    Pn Aiman 011- 37037672

Sumbangan boleh di salurkan ke akaun *LIMPAHAN KASIH SOLUTIONS*
*5627 7722 0661* Maybank.

//mohon dikongsikan. Terima kasih banyak. Semoga diberkati Allah

Kisah Teladan Untuk Dijadikan Panduan!

Pada suatu hari ketika  Abdullah Bin Mubarak sedang mengerjakan haji, beliau tertidur di Masjidil Haram.Dia bermimpi melihat 2 malaikat turun dari langit.Lalu malaikat yang pertama berkata kepada maalikat yang kedua, “Berapa ramaikah orang yang menunaikan haji pada tahun ini?”

“Enam ratus ribu” jawab malaikat yang kedua

“Berapa ramaikah yang diterima hajinya?”tanya malaikat yang pertama

“Tidak seorang pun yang diterima hajinya melainkan hanya seorang tukang jahit kasut dari Damsyik yang bernama Muwaffaq.Dia tidak dapat berhaji pada tahun ini ,tetapi hajinya diterima sehingga semua yang mengerjakan haji pada tahun itu diterima hajinya disebabkan haji Muwaffaq itu…”

Ketika itu Abdullah Bin Mubarak terjaga dari tidurnya.Kemudian dia pun bergegas menuju ke damsyik untuk mencari orang yang bernama Muwaffaq itu.

Setelah mengetahui tempat tinggal Muwaffaq,Abdullah Bin Mubaraq segera ke rumahnya.Dia mengetuk pintu rumah itu, kemudian keluarlah seorang lelaki,Abdullah pun bertanyakan tentang nama lelaki itu,orang itu menjawab “Ya, saya Muwaffaq”

Lalu Abdullah Bin Mubaraq berkata “Kebaikan apakah yang telah engkau lakukan wahai Muwaffaq,sehingga engkau dapat menyelamatkan haji seluruh para haji pada tahun ini, sedangkan engkau tidak mengerjakan haji?”

“Sebenarnya aku ingin mengerjakan haji tetapi tidak dapat kerana sekarang aku tidak ada duit, Suatu ketika aku mendapat duit tiga ratus dirham hasil dari pekerjaanku iaitu menampal dan menjahit kasut, aku pun berniat untuk mengerjakan haji sedangkan isteriku sedang hamil, Suatu hari isteriku tercium bau makanan dari rumah jiranku dan mengidam makanan itu,Aku segera pergi ke rumah jiranku untuk menyampaikan hasratku itu.

Jiranku menjawab “Aku terpaksa membuka rahsiaku,anak-anak yatimku sudah tiga hari tidak makan.Akhirnya aku keluar mencari makanan untuk anak-anak yatimku itu.Tiba-tiba aku terjumpa bangkai seekor keldai di suatu tempat,Lalu aku potong sebahagian dan bawa pulang untuk dimasak.Makanan ini halal bagi kami tetapi haram bagi kamu…”

Mendengar hal tersebut aku segera pulang ke rumah untuk mengambil duit tiga ratus dirham itu, Aku berikan semuanya kepada jiranku untuk membelanja keperluan anak-anak yatimnya itu

“Sebenarnya hajiku hanya didepan pintu rumahku” kata Muwaffaq

#Renung-renungkanlah kisah ini untuk dijadikan pengajaran kite bersama

 

Call Now
Directions