Category Archives: Blog

TEMPAHAN KUE RAYA 2018

HADIAH-HADIAH DIBULAN RAMADHAN

Dengan rahmat Tuhan, Ramadhan tiba lagi. Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya, mahal & besar-besar dari Tuhan.

Hadiah buat orang bertaqwa, bukan untuk orang Islam. Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim & fasiq.

Hadiah dari Tuhan yang bermacam-macam, diletakkan di dalam batil-batil dari bahan-bahan yang mahal.

Di antara hadiah-hadiah itu ialah :
▫hadiah keampunan Tuhan, hadiah terbesar buat orang yang bertaqwa.
▫hadiah keredhaan-Nya juga mahal.
▫kasih sayang-Nya yang sangat diperlukan.
▫rahmat-Nya.
▫berkat dari-Nya dunia Akhirat.
▫diberi-Nya pahala berganda-ganda.
▫hadiah lailatul qadar diberi ganjaran seribu tahun beribadah.
▫akhirnya Syurga Tuhan yang kekal abadi.

Kedatangan Ramadhan yang sebenarnya bertukar-tukar hadiah, di antara hamba-hamba dengan Tuhan. Hadiah di antara dua pihak bukan satu pihak sahaja.

Hadiah dari Tuhan adalah mahal nisbah hamba. Hadiah dari hamba adalah mahal juga untuk Tuhan.

Siapa yang dapat menghadiahkan sesuatu yang mahal kepada Tuhan, maka dapatlah hadiah dari Tuhan yang juga sangat mahalnya.

Rupanya ketibaan Ramadhan pun bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan. Tidak semua hadiah hamba dibalas hadiah oleh Tuhan.

Hadiah-hadiah yang mahal dari hamba sahaja yang balas hadiah oleh Tuhan, seperti yang akan disebutkan.

Wadah-wadah orang yang bertaqwa yang hendak diisi dengan hadiah-hadiah tadi ada pulangannya.

Wadah-wadah itu banyak pula di antaranya :
▫Ada wadah puasa yang diisi dengan keinsafan, timbang rasa, kesabaran, rasa hamba, rasa lemah, lembut hati, lapang dada, bertolak ansur.
▫Wadah sembahyang diisi dengan hadiah-hadiah rasa kehambaan, rasa dilihat, rasa hina, rasa rendah diri, lembut hati, rasa harap, malu, rasa kerdil, tawadhuk, khusyuk, gementar, takut, taubat, menyesal, takut dengan dosa di masa depan.
▫ Wadah membaca Al Quran diisi dengan dapat ilmu, pengajaran, keinsafan, terasa kebesaran Tuhan, terasa rahmat dan kasih sayang-Nya kepada insan, hati tenang, bertambah takut dengan Tuhan, dengki hilang.
▫Wadah zikir seperti tasbih, tahmid, takbir diisikan dengan mensucikan Tuhan, memuji Tuhan, membesarkan Tuhan, tawakkal, penyerahan diri kepada Tuhan, baik sangka
▫Membesarkan Akhirat, mudah dengan dunia, dunia tidak menyusahkan hatinya.
▫Tenang dengan dunia, gelisah dengan Akhirat.

Jika setiap wadah-wadah tadi dapat diisi dengan rasa-rasa yang telah disebutkan tadi, orang bertaqwa sungguh dapat manghayati Ramadhan dengan akal fikiran, hati & jiwa raganya.

Roh Ramadhan menjadi roh kepada hatinya dan jiwanya. Roh di atas roh, jiwa di atas jiwa. Rohnya bercahaya dengan cahaya Ramadhan. Itulah orang bertaqwa.

Orang bertaqwa sahaja yang pasti dapat hadiah yang besar. Kerana orang bertaqwa itu dapat membawa hadiah pula untuk Tuhan.

Hadiah-menghadiah bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan. Sesiapa yang tidak dapat memberi hadiah di bulan Ramadhan kepada Tuhan seperti yang telah dinyatakan, dia tidak akan dapat hadiah dari Tuhan.

Sesiapa yang tidak dapat hadiah dari Tuhan sia-sia sahaja Ramadhan, dia tidak dapat apa-apa kecuali dahaga, kelaparan, kehausan & keletihan.

Cuba kita fikirkan Ramadhan yang telah lama kita lalui, adakah kita membawa hadiah-hadiah yang berharga kepada Tuhan?

Kita tentu dapat mengagak nilai hadiah yang kita anugerahkan kepada Tuhan setiap Ramadhan bukan?

Apakah hadiah hadiah kita itu Tuhan balas dengan hadiah yang telah disebutkan? Semua soalan-soalan itu setiap orang boleh memberi jawapan, berdasarkan ilmu pengetahuan seperti yang digambarkan.

Sungguh susah hendak dapat hadiah dari Tuhan di bulan Ramadhan, kerana bulan Ramadhan kita jadikan pesta minum & makan. Pesta borak-borak & bualan-bualan selepas sembahyang sebelum pulang.

Bukan pesta mencapai hati dan jiwa takut dan cintakan Tuhan. Bulan Ramadhan sebenarnya adalah pesta rohaniah, pesta hati & jiwa.

Ramadhan bukan pesta lahiriah atau pesta syariat rohnya tidak ada.

Catering Limpahan Kasih

IFTAR

  • 2 JENIS KUIH-MUIH
  • MEE GORENG/BIHUN GORENG/

       KUE TEOW GORENG/NASI GORENG/

       BUBUR LAMBOK  } pilih salah satu

  • DISERT (1 jenis)
  • BUAH (1jenis)
  • KURMA
  • AIR PANAS

   ((RM7.00))

 

PAKEJ  A (1)

  • NASI PUTIH
  • AYAM MASAK :-

            -KARI

            -KURMA

           -LEMAK CILI API

           -SOP

           -GULAI

  • SAMBAL BELACAN
  • IKAN MASIN
  • AIR PANAS / SEJUK

      ((RM10.00))

 

 

PAKEJ  A (2)

  • NASI PUTIH
  • AYAM MASAK

      -SAMBAL

     -KICAP

    -GOREMG BEREMPAH

    – GORENG KUNYIT

    -SUP SAYUR / SAYUR MASAK LEMAK

  • SAMBAL BELACAN
  • IKAN MASIN
  • AIR PANAS / SEJUK

     ((RM10.00))    

  PAKEJ A (3)

  • NASI PUTIH
  • DAGING MASAK:

     -KARI

     -KURMA

     -LEMAK CILI API

     -ASAM PEDAS

  • SAYUR MASAK LEMAK/SAYUR GORENG
  • ULAM-ULAMAN
  • SAMBAL BELACAN
  • AIR PANAS / SEJUK

     ((RM 10.00))

 

PAKEJ A (4)

  • NASI PUTIH
  • GULAI IKAN MASIN
  • ULAM-ULAMAN
  • KEROPOK
  • SAMBAL BELACAN
  • AIR PANAS /SEJUK

     ((RM10.00))

 

PAKEJ B

  • NASI TOMATO
  • AYAM MASAK MERAH
  • ACAR
  • PAPADOM
  • BUAH
  • AIR PANAS / SEJUK

     ((RM 10.00))

PAKEJ C

  • NASI BERIANI 
  • DAGING MASAK: MASALA //KICAP //KURMA                      
  • AYAM GORENG BEREMPAH    
  • ACAR ((RM12.00))
  • BUAH TEMBIKAI
  • PAPADOM
  • AIR PANAS / SEJUK

PAKEJ D

  • NASI AYAM
  • BUAH-BUAHAN
  • KEROPOK
  • AIR PANAS / SEJUK

     ((RM8.00))

 

PAKEJ E

  • NASI ARAB AYAM
  • BUAH-BUAHAN
  • KEROPOK
  • AIR PANAS / SEJUK

       ((RM12.00))

 

PAKEJ F

  • NASI AYAM PENYET
  • BUAH-BUAHAN
  • KEROPOK
  • AIR PANAS / SEJUK

           ((RM8.00))

MOREH (PILIHAN 1/ 2)

  • CHAR KUE TEOW >RM5
  • AYAM GORENG MASYRIQ & BURGER >RM6
  • MURTABAK >RM3
  • ROTI CANAI >RM1
  • ANEKA BUBUR MANIS >RM2
  1. BUBUR KACANG
  2. BUBUR JAGUNG MANIS
  3. BUBUR CACAR
  4. BUBUR KACANG MERAH
  5. BUBUR PULUT HITAM
  6. BUBUR BALI+JAGUNG
  • NASI AIR >RM5
  • MEE GORENG PANAS >RM5
  • LAKSA UTARA / LAKSA KUAH SANTAN >RM4
  • MEE KARI >RM4
  • BIHUN SOP / MEE SOP >RM4

PILIHAN DESERT

  • PUDING KASTARD JAGUNG
  • AGAR-AGAR SIRAP SELASIH
  • AGAR-AGAR MILO
  • SAGU PELANGI
  • AGAR-AGAR PANDAN

PILIHAN KUIH-MUIH

  • DONAT GULA
  • SARDIN ROLL
  • BURGER MALAYSIA
  • KARIPAP
  • CARA MANIS
  • SAMOSA

 

 

#PERKHIDMATAN KATERING HI-TEA

KAMI MENYEDIAKAN PERKHIDMATAN TEMPAHAN KATERING UNTUK SEBARANG MAJLIS SEPERTI :-

  • MEETING PEJABAT
  • JAMUAN PEJABAT
  • JAMUAN SEKOLAH
  • MAJLIS YASSIN & TAHLIL
  • MAJLIS AKIKAH
  • MAJLIS HARI JADI
  • JAMUAN KLINIK / HOSPITAL DLL

} PAKEJ SET MAKANAN DI SEDIAKAN SERENDAH RM5 {

 

AIR PANAS

  • Teh O
  • Teh Tarik
  • Kopi O
  • Kopi Tarik
  • Milo Panas
  • Nescafe O
  • Nescafe

 

KUIH-MUIH

  • Karipap Kentang
  • Karipap Ayam
  • Karipap Daging
  • Samosa
  • Cara Manis
  • Roti Canai
  • Buger Malaysia
  • Roti Jala

 

  • Sandwish Tuna
  • Sandwish Egg Mayo
  • Sandwish Tuna Spicy
  • Sandwish Ayam

**RM 1 untuk penambahan CHESE**

 

DESERT

  • Sagu Pelangi
  • Puding Jagung Susu
  • Cream Puff

ANEKA BUBUR

  • Bubur Kacang
  • Bubur Pulut Hitam
  • Bubur Jagung
  • Bubur Cacar

ALA CARTE

  • Mee Goreng
  • Bihun Goreng
  • Nasi Goreng Cina
  • Nasi Goreng Kampung
  • Nasi Goreng Biasa
  • Spagethi Goreng
  • Macaroni Goreng
  • Nasi Kerabu
  • Mee Kari
  • Laksa Utara
  • Laksa Kuah Lemak
  • Nasi Lemak Biasa
  • Nasi Lemak Ayam
  • Nasi lemak Telur Mata
  • Nasi Impit Kuah Kacang + Timun
  • Nasi Ayam

 

SIAPAKAH YANG LAYAK MENERIMA ZAKAT

mensucikan harta dengan berzakat.

8 GOLONGAN ASNAF

1. Fakir

Seseorang yang tidak mempunyai apa-apa harta atau pekerjaan atau menerima pendapatan dari sumber-sumber lain yang jumlahnya tidak sampai 50 peratus daripada keperluan harian dan keperluan tanggungannya dan tidak sampai 50 peratus daripada belanja hidup seseorang yang hidup sederhana dan orang-orang tanggungan.

2. Miskin

Seseorang yang mempunyai pekerjaan atau hasil usaha yang hanya memenuhi sebahagian keperluan asasinya tetapi tidak mencukupi untuk menampung keperluan harian dan juga menampung orang-orang tanggungannya.

3. Amil

Mereka yang terlibat secara langsung dengan institusi zakat samada individu atau organisasi bagi mengurus dan mentadbir hal ehwal zakat termasuk pemungutan, agihan, urusan kewangan dan sebagainya.

4. Muallaf

Mereka yang dijinakkan hatinya atau mereka yang diharapkan kecenderungan hatinya untuk menerima Islam atau yang memeluk Islam (tetapi belum kukuh Islamnya) ianya dibahagi kepada dua iaitu : a) Beragama Islam + Baru memeluk agama Islam + Ketua-ketua kaum Islam yang baik hubungan dengan ketua-ketua bukan Islam yang sejawatan atau sama taraf dengannya. + Ketua-ketua kaum Islam yang masih lemah iman tetapi masih ditaati oleh orang- orang di bawah pimpinannya. + Orang-orang Islam yang tinggal di perbatasan yang berhampiran dengan negara musuh. b) Bukan beragama Islam + Boleh dipujuk supaya masuk Islam. + Boleh dipujuk supaya tidak merbahaya kepada orang Islam.

5. Al-Riqab

Memerdekakan orang-orang Islam daripada cengkaman perhambaan dan penaklukan samada dari segi cengkaman fizikal atau mental seperti cengkaman kejahilan dan terbelenggu di bawah kawalan orang-orang tertentu.

6. Al-Gharimin

Golongan yang berhutang untuk memenuhi keperluan asas bagi kemaslahatan diri, keluarga tanggungannya atau masyarakat yang memerlukan penyelesaian segera dan dibenarkan oleh hukum syarak.

7. Fisabiillah

Mana-mana orang atau pihak yamg melibatkan diri dalam suatu aktiviti atau aktiviti menegak, mempertahankan dan mendakwahkan agama Islam serta kebajikannya.

8. Ibnu Sabil

Mana-mana orang dalam perjalanan bagi maksud-maksud yang diluluskan oleh syarak dari mana-mana negeri atau negara yang memerlukan bantuan

surah At-Taubah ayat 60

 

Bagaimana dengan Anak Yatim?

Sebagaimana keterangan para ulama, yatim adalah orang yang ditinggal mati orang tuanya sebelum ia baligh (dewasa).

Istilah dalam Al Qur’an demikian dan hal itu sama dengan yatim-piatu, yatim atau piatu.

Jika yatim termasuk dalam 8 asnaf di atas, conyohnya  dia fakir atau miskin, maka boleh diberikan zakat untuknya. Tidak selamanya anak yatim berhak mendapatkan zakat. Kerana anak yatim pun ada yang kaya atau mencukupi harta warisan keluarganya.

Keterangan Para Ulama

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz -mufti kerajaan Saudi Arabia- di masa silam ditanya,
“Apakah merawat anak yatim termasuk dalam penyaluran zakat?”

Beliau rahimahullah menjawab, “Jika yatim itu fakir (miskin), maka ia bagian dari orang-orang yang berhak menerima zakat, ia masuk golongan fakir dan miskin. Jika ia tinggal dalam keadaan fakir tidak memiliki pengganti orang tuanya yang menyantuninya dan tidak ada yang memberi nafkah untuknya, maka ia diberi zakat. Namun jika ada yang telah menafkahinya, ia sama sekali tidak berhak menerima zakat.

Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin menerangkan, “Wajib kita ketahui bahwa zakat sebenarnya bukanlah untuk anak yatim. Zakat itu disalurkan untuk fakir, miskin dan asnaf (golongan) penerima zakat lainnya. Anak yatim yang kaya kerana ayahnya meninggalkan harta yang banyak untuknya. Boleh jadi dia mempunyai kewangan yang kukuh dan stabil. Oleh itu  wajib bagi waris yatim untuk tidak menerima zakat ketika yatim jika dia mempunya kewangan yang stabil. Adapun sedekah, maka itu sah-sah saja (disunnahkan) diberikan pada yatim walau dia kaya.Dan haram bagi orang yang memakan harta nak yatim tanpa pengetahuanyaatau dengan sengaja.Bersesuaian dengan ayat Al-Quran Surah An-Nisa ayat 10.

takutilah azab Allah yang amat pedih.

Dalam perkataan lainnya, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan, “Perlu diperhatikan bahwa sebagian orang salah faham, disangka anak yatim boleh menerima zakat dalam segala keadaan. Padahal tidak seperti itu. Karena yatim tidak selamanya boleh mendapatkan zakat. Anak yatim tidaklah mendapatkan zakat kecuali jika dia termasuk lapan asnaf (golongan yang berhak menerima zakat). Dan asalnya yatim apalagi kaya, tidak layak menerima zakat sama sekali.”

 

kebaikkan sedekah

 

DIALOG ANTARA LANGIT DAN BUMI

Adapun terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit. Berkata bumi kepada langit, “Hai langit, aku lebih baik daripada kamu kerana Allah s.w.t. telah menghiaskan aku dengan berbagai-bagai negara, lautan, sungai-sungai, tanam-tanaman, gunung-ganang dan lain-lain.

Berkata langit, “Hai bumi, aku juga lebih elok dari kamu kerana matahari, bulan, bintang-bintang, falah, buruj, ‘arasy, kursi dan syurga ada padaku.”

Bumi menjawab, “Hai langit, ditempatku ada rumah yang dikunjungi dan untuk bertawaf para nabi, para utusan dan roh para wali dan solihin (orang-orang yang baik).”

“Hai langit, sesungguhnya pemimpin para sekalian nabi dan sekalian rasul bahkan penutup para nabi, juga kekasih Allah s.w.t. seru sekalian alam berada di atas perutku, baginda seutama segala yang wujud serta kepadanya diberikan penghormatan yang paling sempurna itu, tinggal di tempatku. Dan baginda menjalankan syari’atnya juga di tempatku.”

Langit tidak dapat berkata apa-apa apabila bumi berkata demikian. Langit mendiamkan diri lalu mengadap Allah s.w.t. dengan berkata, “Ya Allah, Engkau telah mengabulkan permintaan orang yang tertimpa bahaya, apabila mereka berdoa kepada Engkau. Aku tidak dapat menjawab soalan bumi, oleh itu aku minta kepada-Mu ya Allah supaya Muhammad Engkau dinaikkan kepadaku (langit) sehingga aku menjadi mulia dengan kebagusannya dan berbangga.”

Lalu Allah s.w.t. mengabulkan permintaan langit. Allah s.w.t. kemudiannya memberi wahyu kepada Jibrail A.S pada malam tanggal 27 Rejab, “Janganlah engkau (Jibrail) bertasbih pada malam ini dan engkau Izrail jangan mencabut nyawa pada malam ini.”

Jibrail a.s bertanya, ” Ya Allah, apakah kiamat telah sampai?”
Allah s.w.t. berfirman, maksudnya, “Tidak, wahai Jibrail. Tetapi pergilah engkau ke Syurga dan ambillah buraq dan terus pergi kepada Muhammad dengan buraq itu.”

Kemudian Jibrail a.s. pun pergi dan dia melihat 40,000 buraq sedang bersenang-lenang di taman Syurga dan di wajah masing-masing terdapat nama Muhammad. Di antara 40,000 buraq itu, Jibrail a.s.terpandang pada seekor buraq yang sedang menangis bercucuran air matanya. Jibrail a.s. menghampiri buraq itu lalu bertanya, “Mengapa engkau menangis, ya buraq?”

Berkata buraq, “Ya Jibrail, sesungguhnya aku telah mendengar nama Muhammad sejak 40 tahun, maka pemilik nama itu telah tertanam dalam hatiku dan aku sesudah itu menjadi rindu kepadanya dan aku tidak mahu makan dan minum lagi. Aku laksana dibakar oleh api kerinduan.”

Berkata Jibrail a.s., “Aku akan mempertemukan engkau kepada orang yang engkau rindukan itu.” Kemudian Jibrail a.s.memakaikan pelana dan kekang kepada buraq itu dan membawanya kepada Nabi Muhammad SAW.

Begitulah kebesaran Rasulullah SAW, yang mana langit pun mendapat kemuliaan bilamana baginda Rasul diangkat kepadanya dalam peristiwa Israk dan Mikraj. Begitu juga dengan kerinduan buraq kepada nabi akhir zaman itu hingga bercucuran air matanya. Kita umatnya ini patutnya lebih-lebih lagi merindui baginda, tapi kerinduan kita kepada baginda masih jauh dari ISO yang sepatutnya. Perjuangan dan pengorbanan kita untuk Islam masih belum membuktikan kecintaan dan kerinduan kita kepada baginda.

Ya Rasulullah, pandulah kami, ajarkanlah kami hingga kami pandai memberikan kerinduan yang sewajarnya kepadamu

Call Now
Directions