Category Archives: Blog

KURSUS PENGHAYATAN SOLAT DAN PERHALUSI AKHLAK

Program ini diadakan pada tarikh 3 disember baru-baru ini, untuk melatih anak-anak supaya sentiasa memperbetulkan solat mereka dari segi pergerakan,percakapan lebih-lebih lagi dari segi penghayatannya agar daripada solat yang agung akan melahirkan akhlak atau peribadi yang agung.Antara aktiviti yang dijalankan ialah memperelokkan tajwid pada bacaan solat, memperbetulkan pergerakan solat, menghafal makna setiap bacaan di dalam solat , bula bicara tentang solat dan sebagainya.

 


 


<ANAK -ANAK RUMAH AMAL LIMPAHAN KASIH>

AGAMA ADALAH SELURUH KEHIDUPAN

Agama adalah seluruh kehidupan
Ada yang lahir ada yang batin
Iman, Islam dan Ihsan adalah patinya atau ajaran terpokok
Pecahan dari tiga aspek tadi yang merupakan satu pakej jadilah agama itu
Luasnya seluruh kehidupan
Adakalanya disebut hablumminallah wahablumminannas

“Hablumminallah” adalah asas dan tapak agama dari Tuhan
“Hablumminannas”adalah cabangnya atau buah daripada hablumminallah
Ertinya agama itu ia berlaku dan mesti berlaku di mana-mana
Di dalam masjid sudah tentu semua orang tahu
Ia berlaku di pejabat, di pasar, di tengah masyarakat, di dalam perjuangan, di dalam kebudayaan dan perhubungan
Di dalam rumahtangga, di dalam perhubungan, di dalam negara atau antarabangsa
Berlaku di dalam jiran tetangga, di dalam pendidikan formal atau tidak formal

Berkasih sayang, rasa bersama bekerjasama, bersatu-padu adalah agama
Di dalam perhimpunan, di dalam perayaan, di dalam mesyuarat,
di dalam bersukan mesti ada agama
Bertimbang rasa, perikemanusiaan, bertolak ansur, berlapang dada agama juga

Di waktu memandu di jalanraya, membersihkan bandar, ketika bertugas menjadi nelayan, bekerja di kilang semuanya agama
Mentadbir negara, menjaga negara, menjaga keselamatan dan keamanan juga agama
Berkawan, berkenalan, berbual, makan, rehat-rehat, tidur dan baring adalah agama

Begitulah luasnya agama, tidak seperti yang difaham selama ini oleh kita
Tanggapan ramai orang Islam agama itu hanya semata-mata ibadah rukun Islam serta sunat-sunatnya
Kalau agama itu berlaku di mana-mana, selagi berlaku syariat Tuhan sebagai disiplinnya itu ibadah umumlah namanya

Ertinya agama atau ibadah itu berlaku di udara, di darat, di laut, di hutan, di bukit, di gunung, di padang pasir, selagi ada manusia
Kalau agama berlaku di mana-mana ertinya ibadah umum berlaku di mana-mana sahaja selagi ada manusia
Sekiranya agama berlaku di mana-mana sahaja selamatlah manusia

Kerana maknanya agama itu; tidak kacau, mengikut bahasa Sanskrit
Ertinya orang beragama tidak huru-hara di dalam kehidupan, ertinya aman damai, harmoni, bahagia
Tapi makna agama itu telah dipersempit, maka manusia hidup huru-hara di mana-mana bahkan berlaku di masjid
Kerana itulah umat Islam hina di mana-mana kerana agama yang diamalkan selama ini adalah sempit…

 

TERIMA KASIH YA RASULALLAH

TERIMA KASIH YA RASULALLAH,

TERIMA KASIH YA HABIBALLAH ,AHLI KELUARGA DAN PARA SAHABAT

KERANA JASAMU KAMI MASUK ISLAM,

KERANA JASAMU KAMI BERIMAN,

KERANA JASAMU KAMI SEMBAHYANG ,

KERANA JASAMU KAMI BERJUANG

UNTUK MENJADI SEBAIK-BAIK HAMBA DAN KHALIFAH

IBADAHMU MEMBAYANGKAN KEHAMBAANMU,

AKHLAKMU  MEMBAYANGKAN KEBERSIHAN HATIMU,

PEMURAHMU MEMBAYANGKAN DUNIA TIDAK DI HATIMU,

SABARMU MEMBAYANGKAN KETAHANAN JIWAMU…

KEBERANIANMU MEMBAYANGKAN TAWAKALMU 

ORANG YANG MENENTANG ENGKAU MAAFKANNYA

ENGKAU ADALAH MANUSIA LUAR BIASA

PEMIMPIN YANG DIKEHENDAKI ADALAH BAYANGANMU….

#Ya Allah robek-robekkanlah hatiku untuk takutkan Allah dan

caing-caingkanlah hatiku untuk rindukan Nabiku#

Kisah Anak Yatim Yang Terlalu Merindui Nabinya

Marilah sama-sama kita memperbanyakkan kisah-kisah Nabi dibulan kelahiran Baginda yang sangat mulia ini….Disini akan diceritakan satu kisah yang sangat menyayat hati kita, InsyaAllah.

Terjadi satu kisah dizaman Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i, ketika beliau sedang berkumpul bersama orang-orang di kota Zabit untuk pergi menziarahi makam Rasulullah SAW di kota Madinah.

Ketika hendak bergerak bergerak ke kota Madinah, datanglah seorang anak yatim sekitar umur lapan tahun kepada Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i, anak itu berkata:

“Wahai Syeikh aku hendak ikut menziarahi ke makam Baginda SAW”

Syeikh Abdul Rahman berkata “Begini anak kecil, aku takut nanti engkau akan membuat orang lain menjadi susah, tapi kenapa engkau sangat ingin ikut ke makam Nabi?”

Anak yatim itu pun menjawab “Wahai Syeikh percayalah! bahawa aku ini terlalu merindui Rasulullah SAW”

“Sudahlah engkau tetap tidak boleh ikut” kata Syeikh Abdul Rahman.

Maka berjalanlah rombongan itu. Sesampainya di kota Madinah, tempat di mana tersemadinya jasad suci Rasulullah SAW, alangkah terkejutnya Syeikh Abdul Rahman kerana melihat anak kecil yang berjumpa dengannya tempoh hari di kota Zabit sudah berada di hadapannya.

“Dari mana engkau datang wahai anak kecil, dan bagaimana engkau boleh ikut dan sampai di sini?”

Anak itu berkata “Ketika Syeikh hendak bergerak, aku masuk ke dalam peti dan ikut sekali bersama rombongan untuk menziarahi ke makam Baginda Nabi SAW”

“Aku tidak terkejut dan tidak hairan kalau engkau masuk ke dalam peti, tapi selama dua minggu, engkau makan dan minum dari mana?, tidak mungkin tidak makan dan minum selama itu!” tanya Syeikh Abdul Rahman kehairanan.

“Wahai Syeikh sungguh aku dilupakan dari makan dan minum kerana aku terlalu rindu kepada Baginda Nabi. Wahai Syeikh betulkah tanah ini pernah dipijak oleh Rasulullah SAW?” sambil menunjukkan tanah yang berada di hadapannya.

Pantas Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i menjawab ” Ya benar wahai anakku, tanah ini pernah dipijak oleh Rasulullah SAW”

Kemudian anak yatim tersebut mengambil tanah itu lalu diciumnya, setelah dia mencium tanah tersebut anak kecil itu tiba-tiba tersungkur jatuh seakan-akan pengsan, rupanaya anak itu telah meninggal dunia dan dikebumikan diluar kota Madinah kerana dia adalah orang luar.

Kemudian rombongan itu terus mengerjakan ibadah umrah, ketika hendak pulang ke kota Zabit Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i teringat kepada anak yatim itu, lalu beliau datang untuk menziarahi makam anak itu.

Ketika beliau melihat keadaan makam anak itu beliau menjadi kehairanan kerana makam itu berada di luar kota Madinah tetapi beransur-ansur masuk ke dalam kota Madinah mendekati makam Rasulullah SAW. Maka menangislah Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i, sampai sekarang makam tersebut masih ada dari zaman Syeikh Abdul Rahman Ad-Diba’i dan makam tersebut ada di seberang Masjid Nabawi.

“Wahai anak kecil betapa hebat dan mulianya engkau sewaktu hidup pun engkau sangat rindu hendak menziarahi makam Rasulullah SAW dan sewaktu wafat pun engkau juga sangat rindu kepada Baginda” kata Syeikh Abdul Rahman. Syeikh Abdul Rahman pun menangis di dalam rumahnya, dia berkata di dalam hatinya” Aku ini seorang imam tapi aku malu melihat kecintaan dan kerinduan seorang anak kecil yang sangat mencintai Rasulullah SAW” dan imam tersebut menulis riwayat kisah anak tersebut di kitabnya.

Hebatnya cinta dan kerinduan seorang anak yatim kepada Rasulullah SAW, masih adakah di zaman ini hati orang yang seperti ini. Jadi marilah sama-sama kita menagih hati yang  tidak pernah putus-putus lagi dengan Baginda Rasulullah SAW di bulan yang berkat…

 

Jadikanlah “ISLAM” itu sebagai pakaian diri….

 ANAK-ANAK PUSAT LATIHAN REMAJA CEMERLANG

                                                                                   (PLRC)

Islam itu tidak dapat ditegakkan dengan muktamar
Islam tidak akan dapat didaulatkan dengan semata-mata seminar
Islam tidak akan dapat diamalkan dengan semata-mata membanyakkan buku
Islam tidak akan dapat dilaksanakan semata-mata dengan selogan
Islam tidak akan dapat dibina semata-mata dengan organisasi
Atau majlis-majlis forum di merata-merata negeri
Atau majlis-majlis dialog dan diskusi

Islam itu pakaian peribadi
Kemudian menjadi konsep di dalam keluarga sendiri
Setelah itu menjadi lisanul-hal kepada kawan-kawan simpati
Untuk dicontohi

Selepas itu akan menyusul kepada masyarakat yang lebih luas lagi
Akhirnya akan berdaulatlah di negara sendiri
Itulah yang digambarkan oleh Tuhan di dalam kitab suci

Negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Ilahi

Itulah dia syurga di dunia
sementara menunggu syurga yang abadi…..

#Senang kita untuk dikongsi bersama#

Call Now
Directions