HADIAH-HADIAH DIBULAN RAMADHAN

HADIAH-HADIAH DIBULAN RAMADHAN

Dengan rahmat Tuhan, Ramadhan tiba lagi. Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya, mahal & besar-besar dari Tuhan. Hadiah buat orang bertaqwa, bukan untuk orang Islam. Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim Teruskan »

Catering Limpahan Kasih

Catering Limpahan Kasih

IFTAR 2 JENIS KUIH-MUIH MEE GORENG/BIHUN GORENG/        KUE TEOW GORENG/NASI GORENG/        BUBUR LAMBOK  } pilih salah satu DISERT (1 jenis) BUAH (1jenis) KURMA AIR PANAS    ((RM7.00))   Teruskan »

SIAPAKAH YANG LAYAK MENERIMA ZAKAT

SIAPAKAH YANG LAYAK MENERIMA ZAKAT

8 GOLONGAN ASNAF 1. Fakir Seseorang yang tidak mempunyai apa-apa harta atau pekerjaan atau menerima pendapatan dari sumber-sumber lain yang jumlahnya tidak sampai 50 peratus daripada keperluan harian dan keperluan tanggungannya dan Teruskan »

DIALOG ANTARA LANGIT DAN BUMI

DIALOG ANTARA LANGIT DAN BUMI

Adapun terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit. Berkata bumi kepada langit, “Hai langit, aku lebih baik daripada kamu kerana Allah s.w.t. telah menghiaskan aku dengan berbagai-bagai Teruskan »

HATI LAPANG

HATI LAPANG

Untuk Hati Kita Tenang, Jangan Hasad Dengki, Dengan Orang Jangan Berdendam Dengan Orang, Orang Buat Jahat Dengan Kita, Lupakan Saja dan Doakan Mereka Nanti Hati Rasa Lapang       Teruskan »

KISAH REMAJA PEREMPUAN YANG CELUPAR MULUT TERHADAP TUHAN

KISAH REMAJA PEREMPUAN YANG CELUPAR MULUT TERHADAP TUHAN

Pada suatu hari, seorang gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat Barat menaiki sebuah bas mini untuk menuju ke destinasi di wilayah Iskandariah. Malangnya walaupun tinggal di bumi yang terkenal dengan tradisi Teruskan »

NAFSU PERLU DIDIDIK DAN DI ISLAMKAN

NAFSU PERLU DIDIDIK DAN DI ISLAMKAN

Nafsu yang tidak terdidik boleh mengheret kita ke neraka Allah SWT. Manakala nafsu yang terdidik dan jinak serta nafsu yang sudah di Islamkan akan membawa kita ke Syurga Allah Taala. Nafsu ammarah Teruskan »

PESANAN UNTUK IBU BAPA

PESANAN UNTUK IBU BAPA

Mesej dari seorang yang berpengalaman dalam sistem pendidikan di dalam negara kita. Beliau menyaksikan satu sistem pendidikan yang melahirkan generasi yang tidak mampu berdikari bahkan bermasalah. Jika ada pun yang berjaya, kategori Teruskan »

APAKAH ENGKAU KENAL NABI-MU?

APAKAH ENGKAU KENAL NABI-MU?

Apakah engkau benar-benar kenal Nabimu? Iaitu kenal secara lahir dan batinnya, jasmani, maknawi dan rohaninya, Atau engkau hanya kenal secara lahir sahaja, tidak lebih dari itu? Atau engkau kenal secara rambang sahaja? Teruskan »

 

SIAPAKAH YANG LAYAK MENERIMA ZAKAT

mensucikan harta dengan berzakat.

8 GOLONGAN ASNAF

1. Fakir

Seseorang yang tidak mempunyai apa-apa harta atau pekerjaan atau menerima pendapatan dari sumber-sumber lain yang jumlahnya tidak sampai 50 peratus daripada keperluan harian dan keperluan tanggungannya dan tidak sampai 50 peratus daripada belanja hidup seseorang yang hidup sederhana dan orang-orang tanggungan.

2. Miskin

Seseorang yang mempunyai pekerjaan atau hasil usaha yang hanya memenuhi sebahagian keperluan asasinya tetapi tidak mencukupi untuk menampung keperluan harian dan juga menampung orang-orang tanggungannya.

3. Amil

Mereka yang terlibat secara langsung dengan institusi zakat samada individu atau organisasi bagi mengurus dan mentadbir hal ehwal zakat termasuk pemungutan, agihan, urusan kewangan dan sebagainya.

4. Muallaf

Mereka yang dijinakkan hatinya atau mereka yang diharapkan kecenderungan hatinya untuk menerima Islam atau yang memeluk Islam (tetapi belum kukuh Islamnya) ianya dibahagi kepada dua iaitu : a) Beragama Islam + Baru memeluk agama Islam + Ketua-ketua kaum Islam yang baik hubungan dengan ketua-ketua bukan Islam yang sejawatan atau sama taraf dengannya. + Ketua-ketua kaum Islam yang masih lemah iman tetapi masih ditaati oleh orang- orang di bawah pimpinannya. + Orang-orang Islam yang tinggal di perbatasan yang berhampiran dengan negara musuh. b) Bukan beragama Islam + Boleh dipujuk supaya masuk Islam. + Boleh dipujuk supaya tidak merbahaya kepada orang Islam.

5. Al-Riqab

Memerdekakan orang-orang Islam daripada cengkaman perhambaan dan penaklukan samada dari segi cengkaman fizikal atau mental seperti cengkaman kejahilan dan terbelenggu di bawah kawalan orang-orang tertentu.

6. Al-Gharimin

Golongan yang berhutang untuk memenuhi keperluan asas bagi kemaslahatan diri, keluarga tanggungannya atau masyarakat yang memerlukan penyelesaian segera dan dibenarkan oleh hukum syarak.

7. Fisabiillah

Mana-mana orang atau pihak yamg melibatkan diri dalam suatu aktiviti atau aktiviti menegak, mempertahankan dan mendakwahkan agama Islam serta kebajikannya.

8. Ibnu Sabil

Mana-mana orang dalam perjalanan bagi maksud-maksud yang diluluskan oleh syarak dari mana-mana negeri atau negara yang memerlukan bantuan

surah At-Taubah ayat 60

 

Bagaimana dengan Anak Yatim?

Sebagaimana keterangan para ulama, yatim adalah orang yang ditinggal mati orang tuanya sebelum ia baligh (dewasa).

Istilah dalam Al Qur’an demikian dan hal itu sama dengan yatim-piatu, yatim atau piatu.

Jika yatim termasuk dalam 8 asnaf di atas, conyohnya  dia fakir atau miskin, maka boleh diberikan zakat untuknya. Tidak selamanya anak yatim berhak mendapatkan zakat. Kerana anak yatim pun ada yang kaya atau mencukupi harta warisan keluarganya.

Keterangan Para Ulama

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz -mufti kerajaan Saudi Arabia- di masa silam ditanya,
“Apakah merawat anak yatim termasuk dalam penyaluran zakat?”

Beliau rahimahullah menjawab, “Jika yatim itu fakir (miskin), maka ia bagian dari orang-orang yang berhak menerima zakat, ia masuk golongan fakir dan miskin. Jika ia tinggal dalam keadaan fakir tidak memiliki pengganti orang tuanya yang menyantuninya dan tidak ada yang memberi nafkah untuknya, maka ia diberi zakat. Namun jika ada yang telah menafkahinya, ia sama sekali tidak berhak menerima zakat.

Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin menerangkan, “Wajib kita ketahui bahwa zakat sebenarnya bukanlah untuk anak yatim. Zakat itu disalurkan untuk fakir, miskin dan asnaf (golongan) penerima zakat lainnya. Anak yatim yang kaya kerana ayahnya meninggalkan harta yang banyak untuknya. Boleh jadi dia mempunyai kewangan yang kukuh dan stabil. Oleh itu  wajib bagi waris yatim untuk tidak menerima zakat ketika yatim jika dia mempunya kewangan yang stabil. Adapun sedekah, maka itu sah-sah saja (disunnahkan) diberikan pada yatim walau dia kaya.Dan haram bagi orang yang memakan harta nak yatim tanpa pengetahuanyaatau dengan sengaja.Bersesuaian dengan ayat Al-Quran Surah An-Nisa ayat 10.

takutilah azab Allah yang amat pedih.

Dalam perkataan lainnya, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan, “Perlu diperhatikan bahwa sebagian orang salah faham, disangka anak yatim boleh menerima zakat dalam segala keadaan. Padahal tidak seperti itu. Karena yatim tidak selamanya boleh mendapatkan zakat. Anak yatim tidaklah mendapatkan zakat kecuali jika dia termasuk lapan asnaf (golongan yang berhak menerima zakat). Dan asalnya yatim apalagi kaya, tidak layak menerima zakat sama sekali.”

 

kebaikkan sedekah

 

DIALOG ANTARA LANGIT DAN BUMI

Adapun terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit. Berkata bumi kepada langit, “Hai langit, aku lebih baik daripada kamu kerana Allah s.w.t. telah menghiaskan aku dengan berbagai-bagai negara, lautan, sungai-sungai, tanam-tanaman, gunung-ganang dan lain-lain.

Berkata langit, “Hai bumi, aku juga lebih elok dari kamu kerana matahari, bulan, bintang-bintang, falah, buruj, ‘arasy, kursi dan syurga ada padaku.”

Bumi menjawab, “Hai langit, ditempatku ada rumah yang dikunjungi dan untuk bertawaf para nabi, para utusan dan roh para wali dan solihin (orang-orang yang baik).”

“Hai langit, sesungguhnya pemimpin para sekalian nabi dan sekalian rasul bahkan penutup para nabi, juga kekasih Allah s.w.t. seru sekalian alam berada di atas perutku, baginda seutama segala yang wujud serta kepadanya diberikan penghormatan yang paling sempurna itu, tinggal di tempatku. Dan baginda menjalankan syari’atnya juga di tempatku.”

Langit tidak dapat berkata apa-apa apabila bumi berkata demikian. Langit mendiamkan diri lalu mengadap Allah s.w.t. dengan berkata, “Ya Allah, Engkau telah mengabulkan permintaan orang yang tertimpa bahaya, apabila mereka berdoa kepada Engkau. Aku tidak dapat menjawab soalan bumi, oleh itu aku minta kepada-Mu ya Allah supaya Muhammad Engkau dinaikkan kepadaku (langit) sehingga aku menjadi mulia dengan kebagusannya dan berbangga.”

Lalu Allah s.w.t. mengabulkan permintaan langit. Allah s.w.t. kemudiannya memberi wahyu kepada Jibrail A.S pada malam tanggal 27 Rejab, “Janganlah engkau (Jibrail) bertasbih pada malam ini dan engkau Izrail jangan mencabut nyawa pada malam ini.”

Jibrail a.s bertanya, ” Ya Allah, apakah kiamat telah sampai?”
Allah s.w.t. berfirman, maksudnya, “Tidak, wahai Jibrail. Tetapi pergilah engkau ke Syurga dan ambillah buraq dan terus pergi kepada Muhammad dengan buraq itu.”

Kemudian Jibrail a.s. pun pergi dan dia melihat 40,000 buraq sedang bersenang-lenang di taman Syurga dan di wajah masing-masing terdapat nama Muhammad. Di antara 40,000 buraq itu, Jibrail a.s.terpandang pada seekor buraq yang sedang menangis bercucuran air matanya. Jibrail a.s. menghampiri buraq itu lalu bertanya, “Mengapa engkau menangis, ya buraq?”

Berkata buraq, “Ya Jibrail, sesungguhnya aku telah mendengar nama Muhammad sejak 40 tahun, maka pemilik nama itu telah tertanam dalam hatiku dan aku sesudah itu menjadi rindu kepadanya dan aku tidak mahu makan dan minum lagi. Aku laksana dibakar oleh api kerinduan.”

Berkata Jibrail a.s., “Aku akan mempertemukan engkau kepada orang yang engkau rindukan itu.” Kemudian Jibrail a.s.memakaikan pelana dan kekang kepada buraq itu dan membawanya kepada Nabi Muhammad SAW.

Begitulah kebesaran Rasulullah SAW, yang mana langit pun mendapat kemuliaan bilamana baginda Rasul diangkat kepadanya dalam peristiwa Israk dan Mikraj. Begitu juga dengan kerinduan buraq kepada nabi akhir zaman itu hingga bercucuran air matanya. Kita umatnya ini patutnya lebih-lebih lagi merindui baginda, tapi kerinduan kita kepada baginda masih jauh dari ISO yang sepatutnya. Perjuangan dan pengorbanan kita untuk Islam masih belum membuktikan kecintaan dan kerinduan kita kepada baginda.

Ya Rasulullah, pandulah kami, ajarkanlah kami hingga kami pandai memberikan kerinduan yang sewajarnya kepadamu

HATI LAPANG

Untuk Hati Kita Tenang,

Jangan Hasad Dengki,

Dengan Orang Jangan Berdendam

Dengan Orang,

Orang Buat Jahat Dengan Kita,

Lupakan Saja dan Doakan Mereka

Nanti Hati Rasa Lapang

 

 

 

KISAH REMAJA PEREMPUAN YANG CELUPAR MULUT TERHADAP TUHAN

Pada suatu hari, seorang gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat Barat menaiki sebuah bas mini untuk menuju ke destinasi di wilayah Iskandariah.

Malangnya walaupun tinggal di bumi yang terkenal dengan tradisi keislaman, pakaian gadis tersebut sangat menjolok mata. Bajunya agak nipis dan seksi hampir terlihat segala yang patut disembunyikan bagi seorang perempuan daripada pandangan lelaki ajnabi atau mahramnya.

Gadis itu dalam lingkungan 20 tahun. Di dalam bas itu, ada seorang tua yang dipenuhi uban menegurnya: “Wahai pemudi! Alangkah baiknya jika kamu berpakaian yang baik, yang sesuai dengan ketimuran dan adat serta agama Islam kamu, itu lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar kaum lelaki…. ” nasihat orang tua itu.

Namun, nasihat yang sangat bertetapan dengan tuntutan agama itu dijawab oleh gadis itu dengan jawapan yang mengejek: “Siapalah kamu hai orang tua? Adakah kamu cuba nak ingatkan aku supaya menutup aurat sepenuhnya sedangkan bapa kandungku sendiri tidak pernah menasihatiku? Apakah kamu mahu aku berpakaian menutup aurat sedangkan aku masih mahu bebas menayangkan tubuh badan ku di khalayak ramai? Apakah di tangan kamu ada anak kunci syurga?  Atau adakah kamu memiliki sejenis kuasa yang menentukan aku bakal berada di Syurga atau Neraka?”

Setelah menghamburkan kata-kata yang sangat menghiris perasaan orang tua itu, gadis itu tertawa mengejek panjang. Tidak cukup setakat itu, si gadis lantas cuba memberikan telefon bimbitnya kepada orang tua tadi sambil melafazkan kata-kata yang lebih dahsyat. ” Jika ISLAM itu BENAR, tempatkan bilik-ku di Neraka, Ambil handphone ku ini dan hubungilah Allah serta tolong tempahkan sebuah bilik di Neraka jahanam untukku,” katanya lagi lantas ketawa berdekah-dekah tanpa mengetahui bahawa dia sedang mempertikaikan hukum Allah dengan begitu biadab.

Orang tua tersebut sangat terkejut mendengar jawapan daripada si gadis manis. Sayang sekali, wajahnya yang ayu tidak sama dengan perilakunya yang buruk. Penumpang-penumpang yang lain turut terdiam malah ada yang menggelengkan kepala kebingungan. Semua yang di dalam bas tidak menghiraukan gadis muda yang tidak menghormati hukum-hakam agama itu dan mereka tidak mahu menasihatinya kerana khuatir dia akan akan menghina agama dengan lebih teruk lagi.

Sepuluh minit kemudian bas pun tiba di perhentian. Gadis seksi bermulut celupar tersebut tertidur di muka pintu bas. Puas pemandu bas termasuk para penumpang yang lain mengejutkannya tapi gadis tersebut tidak sedarkan diri. Tiba tiba orang tua tadi memeriksa nadi si gadis. Sedetik kemudian dia menggeleng-gelengkan kepalanya. Gadis itu telah kembali menemui Tuhannya dalam keadaan yang tidak disangka.

Para penumpang menjadi cemas dengan berita yang menggemparkan itu. Dalam suasana kelam kabut itu, tiba tiba tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir jalan. Orang ramai segera berkejar untuk menyelamatkan jenazah tersebut. Tapi sekali lagi mereka terkejut. Sesuatu yang aneh menimpa jenazah yang terbujur kaku di jalan raya. Mayatnya menjadi hitam seolah-olah dibakar api. Dua tiga orang yang cuba mengangkat mayat tersebut juga kehairanan kerana tangan mereka terasa panas dan hampir melecur sebaik saja menyentuh tubuh si mayat. Akhirnya mereka memanggil pihak keselamatan menguruskan mayat itu.

Begitulah kisah ngeri lagi menyayat hati yang menimpa gadis malang tersebut. Apakah hasratnya menempah sebuah bilik di neraka dimakbulkan Allah? Na’uzubillah, sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Sangat baik kita jadikan iktibar dan pelajaran dengan kisah benar ini sebagai Muslim sejati. Jangan sesekali kita mempertikaikan hukum Allah mahupun sunnah RasulNya s.a.w. dengan mempersendakan atau mengejek. Kata kata seperti ajaran Islam tidak sesuai lagi dengan arus kemodenan dunia hari ini atau sembahyang tidak akan buat kita jadi kaya dan seumpamanya adalah kata-kata yang sangat biadab dan menghina Allah, pencipta seluruh alam.

Ingatlah teman, kita boleh melupakan kematian, tetapi kematian tetap akan terjadi kepada kita. Hanya masanya saja yang akan menentukan bila kita akan kembali ke alam barzakh. Janganlah menjadi orang yang bodoh, siapakah orang yang bodoh itu? Mereka itulah orang yang ingin melawan Tuhan Rabbul ‘alamin. Apabila anda enggan melaksanakan suruhan Tuhan bererti anda ingin melawan arahan Tuhan.

Sewaktu di sekolah anda tertakluk dengan undang-undang sekolah, dalam pekerjaan anda tertakluk dengan undang-undang yang dilakar oleh majikan anda, di dalam negeri anda tertakluk di bawah undang-undang negara anda. Begitu taksub sekali anda terhadap undang-undang itu sehingga terlalu prihatin takut kalau melanggar undang-undang tersebut . Apabila anda berpijak di bumi ini, anda juga tertakluk dengan undang-undang yang telah di gubal oleh yang pemilik yang menjadikan bumi ini.

Setiap Sultan ada taman larangannya, begitu juga Allah s.w.t. taman laranganNya adalah perkara-perkara yang telah diharamkan bagi hamba-hambaNya di muka bumi ini. Sama samalah kita memohon agar Allah sentiasa memberi kita petunjuk di atas jalan yang benar dan agar Dia memberikan kekuatan agar kita sentiasa dapat menjaga lidah kita, amin.

Kisah ini dikongsikan dan diceritakan bersama oleh sahabat saya sendiri yang berasal di Malaysia dan kini berada di perantauan sana.

NAFSU PERLU DIDIDIK DAN DI ISLAMKAN

Nafsu yang tidak terdidik boleh mengheret kita ke neraka Allah SWT.
Manakala nafsu yang terdidik dan jinak serta nafsu yang sudah di Islamkan akan membawa kita ke Syurga Allah Taala.

Nafsu ammarah adalah peringkat nafsu yang paling jahat dan buruk sekali lakunya. Nafsu di peringkat ini akan menjunamkan kita ke dalam Neraka Jahanam.  Wal’iyazubillah.

Nafsul mutmainnah yakni nafsu yang tenang, nafsu yang sudah dijinakkan, nafsu yang boleh membawa seseorang mendapat keredhaan Tuhannya. Nafsu yang selamat dan layak mendapat pengampunan Allah Taala, nafsu peringkat ini sudah mampu melatih diri seseorang sabar, tawakkal, pemurah, bertolak ansur, mesra, mudah berurusan, memahami masalah orang lain, tawaduk, pemaaf dan lain-lain sifat-sifat terpuji ada padanya.

Sedangkan nafsu ammarah yang jahat dan belum Islam lagi seperti di atas, penuh dengan sifat-sifat keji yang menjijikkan, tamak, dengki, dendam, pemarah, sombong, ego, kasar, kedekut, panas baran, tidak memahami perasaan orang, suka menyakiti hati sesiapa sahaja bahkan sangat jahat sangka dengan Allah dan sangat derhaka pada Tuhannya.

Nafsu ammarah adalah seburuk-buruk nafsu, nafsu liar yang menjerumuskan kita terjun ke neraka Allah.
Firman Allah yang membawa maksud:
“Sesungguhnya nafsu ammarah itu sangat mengajak kepada kejahatan”.

Manakala Firman Allah yg berkaitan dengan nafsu mutmainnah yang membawa maksud:

“Wahai nafsu yang tenang! Kembalilah kepada TuhanMu dalam keadaan redha dan diredhai, masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam SyurgaKu”.

Muga-muga kita dibantu untuk mengekang nafsu dan bercakap-cakap dengan nafsu agar janganlah nafsu menggoda kita.  Sama-sama kita mohon pada Allah agar Islamlah nafsu yang ada dalam diri kita, agar selamatlah kita dari ditunggang oleh nafsu yang jahat.

Kalau Sayidina Ali KWJ pernah berkata “Wahai dunia jangannlah tipu aku, kalau kau nak tipu, tipulah orang lain”.

Maka kita katakanlah kepada nafsu ammarah yang ada dalam saluran darah kita, “Wahai nafsu yang jahat, kalau kau nak tipu, janganlah tipu aku, tipulah orang lain”.

Moga dengan kita selalu memberi amaran kepada nafsu yang ada dalam jasad kita, nafsu tidak lagi bermaharaja lela dan tidak lagi menguasai diri. Justeru itu selamatlah kita dari tunggangan nafsu degil yang bagaikan kuda liar itu.

Hati yang selamat dari godaan nafsu ammarah dan lawwamah akan pergi dengan membawa hati yang aman dan sejahtera di sisi Tuhan dan akan berbahagia di alam akhirat sana.

Berbahagialah mereka yang berjaya memperolehi nafsu mutmainnah. Bahagia di dunia lebih-lebih lagi bahagia di akhirat yang kekal lagi abadi.

 

Call Now
Directions