HAK-HAK ANAK YATIM

HAK-HAK ANAK YATIM

  Hak-hak Anak Yatim Anak yatim memiliki hak yang sama dengan anak-anak lain seusianya. Mereka adalah “rijâl al-mustaqbal” yaitu generasi masa depan yang berkualiti. Masa depan umat dan bangsa kita semuanya bergantung Teruskan »

” Marilah perjuangkan Tuhan Dan Kasih sayang “

” Marilah perjuangkan Tuhan Dan Kasih sayang “

Marilah kita perjuangkan Tuhan Tuhan telah dilupakan oleh kebanyakkan orang Perjuangkan semula Tuhan Hingga Tuhan menjadi kawan di dalam kehidupan Kita jadikan Tuhan kawan yang setia Tuhan sangat diperlukan oleh setiap insan Teruskan »

10 AYAT ALQURAN MENGENAI ANAK YATIM

10 AYAT ALQURAN MENGENAI ANAK YATIM

    Allah amat mengasihani anak yatim. Bahkan Allah ‘azza wajalla memerintahkan kita untuk mengasihi dan berbuat baik terhadap anak yatim. Bahkan junjungan kita baginda Nabi Muhammad SAW lahir dalam keadaan yatim, karena Teruskan »

Cinta Rasulullah SAW kepada anak yatim

Cinta Rasulullah SAW kepada anak yatim

Cinta Rasulullah SAW kepada anak yatim   Diriwayatkan daripada Sahl bin Saad r.a katanya: Nabi Muhammad SAW telah bersabda : “Aku dan orang yang memelihara anak yatim adalah di dalam syurga seperti Teruskan »

KEBAHAGIAAN SEDERHANA ANAK YATIM

KEBAHAGIAAN SEDERHANA ANAK YATIM

Biasanya saat bulan Ramadhan tiba, setiap orang berbondong-bondong untuk meningkatkan ibadahnya. Ada banyak hal yang dilakukan oleh setiap orang salah satunya adalah dengan melayani anak yatim. Anak yatim dikenal sebagai anak yang Teruskan »

Jangan Resah Andai Ada yang Membencimu, Itulah Dari Allah Untuk Kamu Dimuliakan

Jangan Resah Andai Ada yang Membencimu, Itulah Dari Allah Untuk Kamu Dimuliakan

Bersabarlah bila ada yang membencimu, kerana kebencian mereka padamu sebenarnya cara Allah agar hatimu menjadi lebih kuat. Maka, tidak usah merasa gelisah, selagi kamu sedar bahawa dirimu tidak pernah melakukan kesalahan pada Teruskan »

Cintailah Anak Yatim

Cintailah Anak Yatim

Hadis Tentang Mencintai Anak Yatim – Ditinjau dari istilah Yatim Piatu adalah seorang yang di hidupnya sudah tidak memiliki orang tua, baik ayah atau ibu. Menurut bahasa kata yatim memiliki arti seorang anak yang Teruskan »

SEJARAH ANAK YATIM DI ZAMAN RASULULLAH SAW

SEJARAH ANAK YATIM DI ZAMAN RASULULLAH SAW

Dari Kitab “Durratun Nashihin (Mutiara Petuah Agama” diceritakan riwayat Anas bin Malik ra, Kisah yang terjadi di Madinah di zaman Rasulullah SAW,  pada suatu pagi di hari raya Aidil Fitri, Rasulullah SAW Teruskan »

MEMBURU KEBERKATAN “JUMAAT BERKAT”

MEMBURU KEBERKATAN “JUMAAT BERKAT”

Hari Jumaat adalah hari yang penuh keberkatan oleh sebab itu ia digelar Sayyidul Ayyam bermaksud penghulu hari, , maka anak-anak Rumah Amal Limpahan Kasih telah mengadakan Program Jumaat Berkat. Program ini telah  Teruskan »

 

Jangan Resah Andai Ada yang Membencimu, Itulah Dari Allah Untuk Kamu Dimuliakan

Bersabarlah bila ada yang membencimu, kerana kebencian mereka padamu sebenarnya cara Allah agar hatimu menjadi lebih kuat. Maka, tidak usah merasa gelisah, selagi kamu sedar bahawa dirimu tidak pernah melakukan kesalahan pada mereka.

SETIAP yang telah terjadi, sedang terjadi,bahkan yang akan terjadi adalah dari kehendak Tuhan Yang telah, sedang dan akan berlaku di bumi, di langit, di Syurga, di Neraka, di Arasy, di Kursi,di alam akhirat, alam dunia, alam insan, alam malaikat,alam jin, alam haiwan, alam jamadat, alam arwah,

Ia berlaku dan akan berlaku mengikut kehendak Tuhan pada azali lagi Ia berlaku tepat pada masanya, tepat pada tempatnya,tepat pada keperluan makhluk-Nya,tepat berlaku di alam mana mengikut ketentuan-Nya

Bertentangan dengan qudrah-Nya, ilmu-Nya,pendengaran-Nya, penglihatan-Nya  Setiap yang telah terjadi, sedang terjadi, akan terjadi, berlaku dengan kehendak Tuhan, bukan pula Tuhan menimbang-nimbang. Maha Suci Tuhan daripada menimbang-nimbang,kerana menimbang-nimbang adalah sifat manusia

Keperluan itu terjadi adalah dengan kehendak Tuhan, berdasarkan ilmu-Nya, penglihatan-Nya dan pendengaran-Nya pada azali lagi Ia berlaku adalah dengan hikmah-Nya dan kepatutan-Nya yang juga berlaku pada azali Dengan kehendak Tuhan setiap benda yang terjadi bukan dengan pertimbangan semasa, 

Maha Suci Tuhan Kerana Tuhan sudah sedia tahu setiap masa makhluk-NyaIa terjadi adalah berdasarkan kehendak Tuhan pada azali lagisesuai dengan masa, tempat dan keperluan makhluk-NyaDengan ilmu, pendengaran, penglihatan-Nya pada azali juga

Ertinya kehendak-Nya, ilmu-Nya, penglihatan,pendengaran-Nya yang sudah sedia yang tidak bermula Kalau kehendak Tuhan ada bermula,sebelum bermula Dia tentu tidak tahu apa kehendak-Nya

Maha Suci Tuhan kehendak-Nya ada bermula.Kehendak yang ada mulanya ialah kehendak makhluk-NyaKehendak Tuhan seperti juga dengan sifat-sifat-Nya yang lain,tidak serupa dengan sifat-sifat makhluk-NyaSifat-sifat makhluk seperti kehendaknya ada bermula.

Kalau begitu, satu sifat Tuhan sahaja kita faham, betapa hebatnya.Sungguh Maha Besar, Maha Agung,Maha Tinggi, dan Maha Suci.Belum kita memperkatakan sifat-sifat-Nya yang lain.Satu sahaja sifat-Nya baru kita tahu sudah terasa agung-Nya Tuhan.Kalau begitu Tuhan patut dicintai, ditakuti,disembah dan dibesarkan.Tidak patutlah selama ini ,kita tidak mempedulikan Tuhan atau tidak ambil tahu tentang Tuhan.

 

5 Safar 1421

AKTIVITI SETIAP HARI DAN MINGGU

ANAK- ANAK YANG BERJIWA

SAYANGILAH MEREKA

Cintailah Anak Yatim

ANTARA PROJEK ANAK- ANAK DISINI

 

Cintailah Anak Yatim

Hadis Tentang Mencintai Anak Yatim – Ditinjau dari istilah Yatim Piatu adalah seorang yang di hidupnya sudah tidak memiliki orang tua, baik ayah atau ibu. Menurut bahasa kata yatim memiliki arti seorang anak yang tidak punya ayah, sedangkan piatu memiliki arti seorang anak yang tidak memiliki ibu.

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَنَا وَ عَنْ أَبِي

(كَافِلُ الْيَتِيمِ فِي الْجَنَّةِ هَكَذَا وَأَشَارَ بِالسَّبَّابَةِ وَالْوُسْطَى وَأَشَارَ بَيْنَهُمَا (رواه مسلم

Artinya: ”Aku dan orang-orang yang memelihara anak yatim di syurga seperti ini. Beliau menunjukkan telunjuk jari tengah serta beliau merenggangkan antara keduanya”. (H.R. Muslim)

  • Hadits Kedua

 

خَيْرُ بَيْتٍ فِى اْلمُسْلِمِيْنَ  بَيْتٌ فِيْهِ يَتِيْمٌ يُحْسَنُ اِلَيْهِ وَشَرُّ بَيْتٍ فِى اْلمُسْلِمِيْنَ بَيْتٌ فِيْهِ

 يَتِيْمٌ يُسَاءُ اِلَيْهِ . رَوَاهُ ابْنُ مَاجَهُ عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ.

Artinya: “Sebaik-baik rumah orang islam adalah rumah yang di dalamnya ada anak yatim dan diasuh dengan baik. Seburuk-buruk rumah orang islam adalah rumah yang di dalamnya ada anak yatim yang diperlakukan dengan jahat.”  (H.R. Ibnu Majjah dari Abu Hurairah).

Penjelasan Hadis

Hadis di atas  memberikan motivasi kepada kita untuk memberi perhatian terhadap anak yatim. Orang yang memberi perhatian terhadap anak yatim dengan cara memeliharanya, akan memperolehi kedudukan yang tinggi iaitu berada di syurga bersama Nabi Muhammad SAW. Layaknya seperti jari  telunjuk dan jari tengah.

Anak yatim ialah anak-anak yang belum baligh yang kematian kedua orang tuanya atau salah satunya.

Orang yang pertama yang bertanggung jawab adalah ahli warisnya untuk memelihara, mendidik, dan membesarkannya sehingga ia dapat  menjalani hidup berdikari. Yatim piatu yang diertikan sebagai anak yang kematian ayah dan ibunya.

Anak-anak yatim memerlukankan bimbingan dan kasih sayang orang tua untuk perkembangan dirinya. Namun, mereka tidak mendapatkan hal tersebut, kerana ayah atau ibunya sudah meninggal. Maka, diperlukan orang lain yang dapat menggantikan peranan orang tua untuk membawa mereka ke jalan yang benar.

Tanpa perhatian dan kasih sayang, anak-anak yang kehilangan orang tua itu, tidak dapat tumbuh secara seimbang dari segi lahir dan rohnya, . Oleh karena itu, Rasulullah menganjurkan umat Islam agar menggantikan peranan ayah dan ibunya dengan jaminan syurga yang berdekatan dengan syurga Nabi.

Sebagaimana yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW dalam Hadis tersebut bahwa orang yang menyantuni anak yatim dengan baik maka ia akan masuk syurga bersama Rasulullah SAW. .

Hadis kedua menjelaskan rumah yang paling mulia dalam pandangan Nabi Muhammad SAW adalah rumah yang ada anak yatim dan diasuh dengan baik. Sebaliknya sehina-hina rumah adalah apabila di dalamnya ada anak yatim dan disia-siakan, jika demikian maka aura keberkatan hidup tidak akan pernah terpancar di rumah tersebut beserta penghuninya.

Cintailah Anak Yatim

SEJARAH ANAK YATIM DI ZAMAN RASULULLAH SAW

Dari Kitab “Durratun Nashihin (Mutiara Petuah Agama” diceritakan riwayat Anas bin Malik ra, Kisah yang terjadi di Madinah di zaman Rasulullah SAW,  pada suatu pagi di hari raya Aidil Fitri, Rasulullah SAW bersama keluarganya dan beberapa sahabatnya seperti biasanya mengunjungi rumah demi rumah untuk mendo’akan para muslimin dan muslimah, mukminin dan mukminah supaya mereka merasa bahagia di hari raya itu.

Alhamdulillah, semua dilihat merasa gembira dan bahagia di Hari Raya Aidil Fitri tersebut, terutama anak-anak. Mereka bermain sambil berlari-lari kesana kemari dengan mengenakan pakaian hari raya. Namun tiba-tiba Rasulullah saw melihat di satu sudut ada seorang gadis kecil sedang duduk melayan perasaan. Ia memakai pakaian yang compang-camping dan sepatu yang sangat daif.

Rasulullah saw lalu bergegas menghampirinya. Gadis kecil itu menyembunyikan wajahnya dengan kedua tangannya, gadis itu menangis tersedu-sedu.

Rasulullah saw kemudian meletakkan tangannya yang putih sewangi bunga mawar itu dengan penuh kasih sayang di atas kepala gadis kecil tersebut, lalu bertanya dengan suaranya yang lembut : “Wahai Anakku, mengapa kamu menangis ? Bukankah hari ini adalah hari raya?”

Gadis kecil itu sangat terkejut.Dia tidak berani mengangkat kepalanya dan melihat siapa yang bertanya, perlahan-lahan ia menjawab sambil bercerita : “Pada hari raya yang suci ini semua anak menginginkan agar dapat merayakannya bersama ibubapanya dengan berbahagia. Semua anak-anak bermain dengan riang gembira. Lalu aku teringat pada Ayahku, kerana itu aku menagis kesedihan. Ketika itu adalah  hari raya terakhir bersamanya. Ia membelikan aku sebuah gaun berwarna hijau dan kasut baru. Diwaktu itu aku sangat bahagia. Lalu suatu hari ayahku pergi berperang bersama Rasulullah saw membela Islam dan kemudian ia syahid. Sekarang ayahku  tidak ada lagi di sisiku. Aku telah menjadi seorang anak yatim. Jika aku tidak menangis untuknya, lalu untuk siapa lagi?”

Setelah Rasulullah saw mendengar cerita itu, seketika hatinya dipalut dgn kesedihan yang mendalam. Dengan penuh kasih sayang beliau membelai kepala gadis kecil itu sambil berkata: “Anakku, kesatlah air matamu… Angkatlah kepalamu dan dengarkan apa yang akan aku katakan kepadamu…. Apakah kamu ingin agar aku Rasulullah menjadi ayahmu?  … Dan apakah kamu juga ingin Ali menjadi bapa saudaramu?. Dan apakah kamu juga ingin agar Fatimah menjadi kakak perempuanmu?…. dan Hasan dan Husein menjadi adik-adikmu? dan Aisyah menjadi ibumu ?. Bagaimana pendapatmu tentang cadangan dariku ini?”

Apabila mendengar kata-kata itu, gadis kecil itu terus berhenti menangis. Ia memandang dengan penuh takjub orang yang berada tepat di hadapannya.

Masya Allah! Benar, ia adalah Rasulullah saw, orang tempat ia baru saja mencurahkan kesedihannya dan menumpahkan segala keperitan di hatinya. Gadis yatim kecil itu sangat tertarik pada tawaran Rasulullah saw, namun entah mengapa ia tidak bisa berkata sepatah katapun. Ia hanya dapat menganggukkan kepalanya perlahan sebagai tanda persetujuannya. Gadis kecil itu lalu bergandingan tangan dengan Rasulullah saw menuju ke rumah . Hatinya begitu diliputi kebahagiaan yang susah untuk digambarkan. Apabila mereka sampai di rumah, wajah dan kedua tangan gadis kecil itu lalu dibersihkan dan rambutnya disikat kemas. Semua diperlakukan dengan penuh kasih sayang. Gadis kecil itu lalu dipakaikan gaun yang indah dan diberikan makanan, juga sejumlah wang untuk hari raya. Lalu dibawa gadis itu keluar, agar dapat bermain bersama anak-anak lainnya. Anak-anak lain merasa cemburu pada gadis kecil dengan gaun yang indah dan wajah yang berseri-seri itu. Mereka merasa kehairanan, lalu bertanya :

“Gadis kecil, apa yang telah terjadi? Mengapa kamu dilihat sangat gembira?”

Sambil menunjukkan gaun baru dan wang sakunya gadis kecil itu menjawab :

“Akhirnya aku memiliki seorang ayah! Di dunia ini, tidak ada yang boleh menandinginya! Siapa yang tidak bahagia memiliki seorang ayah seperti Rasulullah? Aku juga kini memiliki seorang bapa saudara, namanya Ali yang hatinya begitu mulia. Juga seorang kakak perempuan, namanya Fatima Az`Zahra, . Ia menyikat rambutku dan mengenakanku gaun yang indah ini. Aku merasa sangat bahagia dan bangga memiliki adik adikku yang menyenangkan bernama Hasan dan Husein. Aku juga kini memiliki seorang ibu, namanya Aisyah, dan ingin rasanya aku memeluk seluruh dunia beserta isinya.”

Maka anak-anak yang sedang bermain dengannya sampai berkata: “ Seandainya ayah-ayah kita syahid pada jalan Allah ketika perang , tentu kita juga akan begitu.”

Syahdan tatkala Nabi saw meninggal dunia, anak kecil itu keluar seraya menaburkan debu ke atas kepalanya, meminta tolong sambil merintih: “Aku sekarang menjadi anak asing dan yatim lagi.” Maka oleh Ali Bin Abi Thalib kw (dalam riwayat lain ABu Bakar Ash Shiddiq ra) anak itu dipungutnya.

Sahabatku,

Apabila kita amati sejarah, memang misi terpenting dari Islam adalah membela, menyelamatkan, membebaskan, melindungi dan memuliakan kelompok dhuafa atau mustadh’afin (kaum lemah dan dilemahkan), dimana salah satu dari kelompok ini adalah anak yatim.

Perkataan Yatim disebut sebanyak 23 X dalam Al Qur’an sedangkan kata “pembesar” disebut hanya 10 kali, dan itupun dikaitkan dengan sifat-sifat yang negatif.

  • Berbuat baik kepada yatim adalah salah satu tanda orang yang benar imannya, yang takwa dan orang-orang yang baik. (QS. 2:177 dan QS 76:8)

 

  • Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang sudah balig) harta mereka, jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu makan harta mereka bersama hartamu. Sesungguhnya tindakan-tindakan (menukar dan memakan) itu adalah dosa yang besar” (Q.S.4 (An Nisa): 2);

 

“GEMBIRAKANLAH HAMBA ALLAH NESCAYA ALLAH AKAN GEMBIRAKAN KITA”

MEMBURU KEBERKATAN “JUMAAT BERKAT”

Hari Jumaat adalah hari yang penuh keberkatan oleh sebab itu ia digelar Sayyidul Ayyam bermaksud penghulu hari, , maka anak-anak Rumah Amal Limpahan Kasih telah mengadakan Program Jumaat Berkat.

Program ini telah  di mulakan pada bulan 5 yang lalu, Program ini telah memberi peluang kepada masyarakat di kawasan Selangor yang ingin mengambil keberkatan hari Jumaat dengan bersedekah kepada mereka yang memerlukan.

Sedekah ini telah diberikan didalam bentuk makanan yang diisi di dalam kotak makanan. Antara tempat-tempat yang telah diagihkan ialah dirumah-rumah Fakir Miskin dikawasan Puchong Selangor.

mari kita sama-sama mengambil saham membantu mereka yang memerlukan dengan sedikit sumbangan untuk meringankan beban mereka yang memerlukan.

 

Untuk sebarang sumbangan yang ingin disalurkan, boleh terus ke tertera di bawah :

 

 

Call Now
Directions