Tag Archives: kelebihan anak yatim

Butir Mutiara πŸ’ž XXI

Butir Mutiara πŸ’ž XX

BUTIR MUTIARA πŸ’ž XIX

Aktiviti Cuti

Hari Raya Aidil Adhah

BUTIR MUTIARA

Rasa Hamba Kekalkanlah

Petikan Dari : http://www.majalahummati.com

Manusia di dunia ini, bagaimanapun hebatnya, tidak ada yang menciptakan dirinya sendiri. Dan kitapun akur bahwa kita adalah hamba pada Allah sebagai Tuhan kita. Tapi β€˜mengaku’ saja bahwa kita hamba, tidaklah cukup. Manusia bukan saja mesti tahu dengan akalnya bahwa dirinya hanyalah hamba Allah, tapi manusia juga mesti merasa dengan hatinya kalau dia memang hamba Allah. Rasa bahwa diri kita hamba atau rasa hamba ini harus diusahakan dan bila Allah sudah anugerahkan rasa hamba, maka kitapun harus mengekalkannya dalam hati kita.

Rasa hamba atau rasa Kehambaan yang dimaksudkan adalah rasa-rasa kita sebagai hamba pada Allah sebagai Tuhan, misalnya rasa lemah dihadapan Allah, rasa hina, merendah diri dengan-Nya, tidak sempurna, tidak ada kuasa, memerlukan bantuan dan pertolongan Allah. Bila seorang hamba atau manusia memiliki rasa kehambaan, maka otomatis dia juga akan memiliki rasa-rasa manusia yang memiliki Tuhan atau disebut rasa Bertuhan. Seperti rasa dikuasai oleh Tuhan, diketahui, dilihat, didengar dan lain-lain lagi.

Kita sebagai manusia, harus menerima kenyataan atau hakekat ini. Janganlah kita sombong dan membesarkan diri karena kita hanyalah hamba Allah yang tidak ada kuasa apa-apa. Kalau betul kita berkuasa atas diri kita, coba kita hilangkan sakit waktu kita jatuh sakit. Atau adakah manusia yang dapat mengelak dari kematian walaupun dia seorang raja?

Jangan pula mentang-mentang kita pandai lalu rasa Kehambaan hilang. Atau waktu kita kaya dan berkuasa maka gersanglah rasa Bertuhan. Tidak merasa diawasi oleh Allah dan kemudian kita bertindak zalim pada orang lain. Di waktu itu kita merasa bahwa kitalah segala-galanya, kita super power. Kalau memang betul kita memiliki power, kenapa kita tidak tolak saja bala bencana yang datang menimpa? Kenapa tidak tolak saja ujian-ujian yang menyusahkan kita? Juga kejahatan orang yang kita dapat timpa-menimpa?

Mengapa tidak ditolak saja perkara-perkara yang negatif itu dengan kuasa yang ada? Dengan kekayaan dan ilmu yang kononnya banyak? Inilah satu bukti yang menunjukkan kita ini hanyalah hamba Allah, kita sangat lemah untuk menolak perkara yang kita tidak suka. Kalau begitulah hakekat diri kita, janganlah sombong, rujuklah saja pada Allah sekalipun kita kaya, berilmu dan berkuasa. Lebih-lebih lagi harta kekayaan dan segala yang ada pada kita, Allah boleh tarik bila-bila saja. Hakekatnya semua itu tidak ada milik kita.

Sudah sepatutnya kita sebagai manusia senantiasa kembali pada Allah untuk memohon pertolongan-Nya, mengabdikan diri pada-Nya dan hendaknya kita bernaung dibawah kekuasaan-Nya. Pada Allah sajalah kita memohon keselamatan dan senantiasa merendah diri pada-Nya. Jika kita merendah diri pada Allah, kita tidak akan sombong pada manusia lain dimana mereka itu juga hamba Allah. Sama-sama hamba Allah, sama-sama lemah.

Orang yang cerdik hatinya, dia tidak akan mencari nahas dengan berlagak sebagai β€˜Tuan’. Sebab hatinya sadar bahwa hanya β€˜Allah’ sebagai β€˜Tuan’ bagi semua makhluk termasuk diri kita. Allah telah banyak memberi contoh pada kita, manusia yang sombong dengan Allah akan menerima padahnya lagi di dunia. 
Wal iyazubillah.

Marilah kita berdoa pada Allah, semoga Allah menganugerahkan rasa hamba yang kekal dalam diri kita hingga ke penghujung hayat kita.

Call Now
Directions