Tag Archives: kasih sayang

🌹SAHAM AKHIRAT🌹

🅢🅔🅓🅔🅚🅐🅗 🅙🅤🅜🅐🅐🅣

Assalamualaikum wrt, kepada semua para dermawan Ydk Allah Swt..🤲🏻😇☺️ kami anak-anak limpahan kasih sangat ingin mengajak semua untuk sama-sama mengambil saham akhirat….kami memerlukan sumbangan yang berbentuk barangan atau kos pembelian daripada para dermawan untuk kami melengkapkan keperluan prasarana asrama, kelas belajar, dapur dan lain-lain lagi.

  • sebarang urusan atau pertanyaan lanjut boleh hubungi pejabat limpahan kasih seperti yang tertera di bawah ini.
  • Pejabat (call & WhatsApp) : 03-80523814/011-69889829
  • : 018-310 3127 (Puan Siti Hajar)
  • Cek atas nama (MBB) : Pusat Pendidikan Limpahan Kasih (Maybank) : 5627 7720 0627

Kami mengucapkan jutaan terima kasih atas sumbangan dan sokongan yang diberikan. Semoga segala usaha yang baik dari Tuan/En/Puan diberkati Allah.
Sekian, terrima kasih

🤲🏻🤲🏻 SEMOGA ALLAH PERMUDAHKAN URUSAN SEPANJANG HIDUP KITA DI DUNIA JUGA AKHIRAT KELAK 🤲🏻🤲🏻

Keperluan barang elektrik :-

  1. Kipas Siling – 3 set
  2. Kipas dinding 26″ – 2 unit (dewan makan anak-anak)
  3. Set lampu panjang (led) – 15 set
  4. Smart TV 60″ – 1 unit (kelas belajar)
  5. Air cond 2.0Hp – 1 unit (bilik sakit)
  6. Microwave – 1unit (bilik sakit)
  7. Blander heavy duty 3L – 1 unit (dapur masak)
  8. Sterika baju – 10 asrama x 1 unit

Keperluan barang kering :-

  1. Pressure cooker Gas 30L – 1unit (dapur masak)
  2. Batu lesum
  3. Alatan dapur
  • Pisau
  • Gunting ikan
  • Parang Ikan & ayam
  • Pengasag pisau
  • Pisau kupas kulit
  • Papan potong
  1. Penyapu lembut
  2. Penyapu keras
  3. Penyapu lidi (ada batang)
  4. Penyodok sampah
  5. Mop
  6. Pencakar
  7. Plastik sampah (S,M,L,XL&XXL)
  8. Berus bilik air
  9. Berus jamban
  10. Tong sampah kecil

Barang Keperluan Kebersihan Diri :-

  1. Shampoo
  2. Sabun badan
  3. Ubat gigi
  4. Sabun basuh baju
  5. Berus gigi
  6. Minyak rambut
  7. Bedak muka
  8. Deadorant wanita
  9. Tuala wanita
  10. Pewangi baju
  11. Pewangi bilik air
  12. Pewangi bilik
  13. Clorox
  14. Ajax (pencuci lantai)
  15. Ubat kutu
  16. Pencukur
  17. Berus badan
  18. Pencuci muka
  19. Pampers (S,M,L & XL)

Barang Keperluan Dapur :-

  1. Bawang merah
  2. Bawang putih
  3. Minyak masak
  4. Telur ayam
  5. Susu pekat
  6. Milo @ coco
  7. Susu tepung dewasa
  8. Susu cair
  9. Santan kotak
  10. Beras
  11. Ikan bilis
  12. Sos cili
  13. Sos tiram
  14. Sos tomato
  15. Kicap lemak manis
  16. Ikan masin
  17. Gula merah
  18. Bihun
  19. Cili kering
  20. Gula pasir
  21. Garam
  22. Rempah kari & sup
  23. Serbuk Kunyit
  24. Kayu manis
  25. Bunga lawang
  26. Buah pelaga
  27. Cengkih
  28. Halba
  29. Asam jawa
  30. Asam keping
  31. Serbuk cili
  32. Belacan

Barang Basah :-

  1. Ikan frozen @ fresh
  2. Carrot
  3. Tomato
  4. Daun limau purut
  5. Serai
  6. Sawi
  7. Bendi
  8. Sayur-sayuran lain
  9. Cili padi
  10. Buah-Buahan
  11. Limau kasturi

MAHALNYA NILAI KASIH SAYANG

14362621_1799611833637032_1797141377227268761_o

” Sewaktu pertempuran di Yarmuk, ramai dari kalangan tentera Islam yang luka parah. Mereka yang cedera itu sudah tidak berdaya untuk meneruskan perjuangan, lalu ditempatkan dalam sebuah khemah. Mereka semua mengalami luka-luka yang banyak di seluruh tubuh.

Banyak darah yang keluar hingga menyebabkan mereka merasa dahaga yang amat sangat. Lalu salah seorang daripada tentera Islam yang cedera itu, iaitu Al Haris bin Hisyam, meminta air. “Air, air,” katanya.

Seorang Sahabat yang mendengar Al Haris meminta air itu segera membawa air kepadanya. Namun belum sempat Al Haris meminumnya, tiba-tiba dia terdengar suara Ikrimah yang turut cedera meminta air.

Al Haris pun berkata, “Berikanlah air itu kepadanya.” Ketika pembawa air itu sampai kepada Ikrimah, belum pun sempat beliau meminumnya, Ikrimah terdengar pula suara Aiyasy meminta air.

Ikrimah juga tidak jadi meminumnya. Dia menyuruh memberi air itu kepada Aiyasy. Pembawa air itu segera mendapatkan Aiyasy yang terbaring kesakitan. Belum sempat dia memberi air itu kepada Aiyasy, Sahabat tersebut telah pun syahid. Pembawa air itu segera kembali kepada Ikrimah, didapatinya Ikrimah juga telah syahid. ”

Lalu dia segera berlari ke arah Al Haris, juga didapatinya Al Haris sudah syahid. Terduduklah Sahabat yang membawa air itu sambil menangis keharuan.

Sejarah ini bukan khayalan, tapi ia benar-benar terjadi.

Mungkin kita merasakan apa sangatlah susahnya mengorbankan sedikit air untuk orang lain. Tapi cuba kita renungi bagaimana hausnya seorang yang sedang luka parah. Tubuh normal seorang manusia memerlukan tidak kurang 75 peratus kandungan air. Jika air dalam badan berkurangan, kita akan merasa dahaga. Katalah kita berpuasa sepanjang hari, peratus air badan kita akan berkurangan sehingga 73 peratus. Kalau kita berpuasa di hari yang terik dan kita bekerja keras di tengah panas pula, paling-paling tidak air badan kita akan menurun sehingga 70 peratus. Waktu itu kita akan merasa sangat haus. Apabila masuk sahaja waktu berbuka, kita pun cepat-cepat minum, tidak sempat fikir kawan, fikir anak atau ibu ayah.

Tapi, tahukah kita bagaimana hausnya orang yang sedang luka parah? Darah yang banyak keluar boleh menyebabkan kandungan air di dalam badan turun sehingga 40 peratus. Bayangkanlah betapa hausnya orang yang cedera itu! Setitik air sekali pun amat bermakna kepada mereka.

Dengan itu, dapatlah kita bayangkan bagaimana tingginya kasih sayang antara para Sahabat yang mampu mengorbankan air dalam keadaan yang sangat haus itu. Tiada seorang pun di antara mereka yang sempat meminumnya kerana masing-masing mengutamakan keperluan sahabat lain walaupun diri kehausan yang teramat sangat.

Apakah demikian kasih sayang kita sesama umat Islam pada hari ini? Kalau ada pun kasih sayang di waktu ini, kasih sayang kita hanyalah main-main dan berlakon-lakon. Belum ada kasih sayang yang sejati seperti yang dipamerkan oleh para Sahabat tadi, sekali pun antara suami isteri. Selagi mana suami atau isteri memenuhi kehendak pasangan masing-masing, selagi itu wujudlah kasih sayang. Jika terkurang sedikit atau teruji sedikit, mulalah terungkai dan hilang kasih sayang.

Madah buat renungan….
” Orang yang kenyang dengan kasih sayang kurang lapar dengan benda-benda atau pekara-pekara lain. Kalau orang lapar dengan kasih sayang,dia rasa lapar dengan benda-benda atau pekara-pekara lain.”

MEMBERI KASIH SAYANG DENGAN CARA YANG TEPAT

Perlunya-kasihsayang

Sebenarnya untuk mendidik rakyat, anak-anak dan murid-murid, memang tidak terlepas dari kasih sayang sebab ia merupakan keperluan. Bagaimanapun kasih sayang itu bukan atas dasar akal, nafsu atau perasaan. Pendapat akal itu mesti ditapis oleh syariat. Kehendak atas dasar nafsu itu perlu ditapis syariat. Begitu juga perasaan itu mesti dicensor oleh syariat. Setelah disahkan oleh syariat, itulah kaedah yang boleh dipakai. Itulah dia cara atau pendidikan yang akan perlu digunakan untuk murid-murid dan rakyat. Itu pun syariat sahaja tidak cukup bila tidak ditunjang iman. Walau pun atas dasar ilmunya ia berdasarkan syariat tetapi kalau Tuhan tidak wujud di situ, syariat itu sudah jadi ideologi, jadi isme. Mana boleh ideologi itu baiki manusia walaupun secara kebetulan ia sama dengan syariat Tuhan.

Bila mana Tuhan tidak dibawa bersama, yakni kalau syariat itu tidak dididik bersama pendidikan yang membesarkan dan mengagungkan Tuhan, manusia tidak akan boleh dididik. Kalau begitu dalam mendidik manusia ini, samada ibu bapa hendak mendidik anak-anak, guru-guru hendak mendidik muridnya atau pemimpin hendak mendidik rakyatnya, tidak boleh merujuk pada 3 aspek tadi. Mesti dirujuk pada iman dan syariat Tuhan. Dengan kata lain, rujuk pada Tuhan dan syariat Nya. Mungkin peringkat awal menggunakan kaedah ini, sesetengah golongan tidak rasa diberi kasih sayang tetapi sebenarnya jangka panjang baru dia akan dapat hasilnya. Jangka panjang barulah dia akan faham dan boleh terima bahawa apa yang dilakukan ibu bapa, guru atau pemimpin itu membuahkan hasil yang baik. Dia akan rasakan itulah kasih sayang.

Peringkat awal mungkin dia rasa tersiksa dan terasa diikat oleh disiplin tetapi bila sudah cerdik, setelah dia mendapat faedah dari hasil didikan itu, barulah dia terfikir, rupanya bijak mak ayah atau guru atau pemimpin buat dia begitu. Cara pendidikan dengan iman dan syariat ini sebenarnya, buahnya tidak dirasa dalam jangka pendek. Tetapi jangka panjang, bila dia sudah dewasa dan sudah boleh berfikir, dia akan berkata, Bijaknya orang-orang yang sudah mendidik aku hingga aku jadi begini. (Samada ibu bapanya, gurunya atau pemimpinnya) Mereka akan rasakan kemuncak kasih sayang ibubapa, guru atau pemimpin itu adalah untuk selamatkan orang yang dididik itu dari neraka. Hingga dapat masuk syurga yang nikmatnya kekal abadi. Inilah pendidik yang baik, yang sangat memberi kasih sayang, yang tidak dapat dirasa peringkat awalnya.

Mendidik orang dengan nikmat dunia yang tidak kekal ini, tidak akan ke mana. Jangka pendek akan merosakkan dan jangka panjang nanti akan merugikan. Jangka pajang menyesal tidak sudah. Pemimpin, ibubapa atau guru yang mendidik dengan mengatakan dunia ini adalah segala-nya, nikmat dunia ini termasuk makan, minum, kenderaan dan rumah adalah segala-galanya, walaupun niatnya baik dan orang yang dididik cepat terasa, tetapi pada hakikatnya inilah para-para pendidik yang paling khianat pada bangsanya kerana untung seguni, rugi segunung. Orang yang dididik itu tidak terasa sebab hasilnya cepat. Dia fikir, Baik mak ayah aku. Bagi orang yang faham, dia akan kata ini pengkhianat bangsa. Bagi Allah dan Rasul, pendidik itu dianggap pengkhianat kepada amanah-amanah Allah.

Pemberian kasih sayang mengikut usia anak

Kemudian kasih sayang yang hendak kita beri itu pula ia berperingkat-peringkat :

1. Anak yang baru lahir hingga darjah satu. Anak-anak di usia ini, dia akan rasa disayangi dengan sentuhan-sentuhan pada dirinya. Walaupun tidak kita cakap, tidak diberi ilmu, dari sentuhan itu dia akan faham maknya sayang. Pada golongan ini, kasih sayang dapat ditunjukkan dengan didukung, dicium, bergurau.

2. Anak yang sekolah rendah hingga remaja. Ayah, ibu tidak tunjuk sayang atau benci. Kecuali pendidik akan hukum atau marah bilamana dia buat kesalahan yang berat. Pendidik boleh bercakap sedikit perkataan yang memberitahu kita kasih kepadanya. Sekadarnya, sebab takut dia riak. Selain itu berilah hadiah.

3. Golongan anak yang sudah dewasa. Pendidik dapat menunjukkan kasih sayang dengan dijadikan kawan. Kadang kita dengar ilmunya, tanya khabar berita, ajak berbincang.

Itulah peringkat-peringkat dalam cara memberi kasih sayang. Cara memberi kasih sayang dengan bertunjangkan Tuhan dan syariat memang susah sedikit, tapi untungnya untuk jangka panjang sangat besar.

Macamlah kita hendak makan durian yang manis, maka kita letak baja tahi ayam dan tahi lembu pada pokok durian itu. Nanti hasilnya akan dapat buah durian yang manis. Kalau dicampak gula yang manis pada pokok itu, mungkin pokok itu akan mati.

Rasulullah-lah paling sayang umatnya. Semoga ibu bapa, guru, pemimpin, berusaha bersungguh-sungguh memberi kasih sayang pada orang-orang dibawah tanggung jawabnya, dengan cara yang telah Rasul SAW contohkan.

CARILAH HARTA UNTUK ALLAH

Marilah kita berusaha mencari harta benda dunia untuk Allah. Di sini ada pahala, di sini juga ada kemajuan, di sini juga ada jalinan kasih sayang. Ia bukan untuk dicinta, ia untuk ditadbir dan diagih-agihkan sesama insan untuk kasih sayang sesama. Dari kasih sayang lahirlah perpaduan sesama insan.

Apabila diagih-agihkan untuk keperluan manusia kerana Tuhan di situ ada pahala. Apabila diagih-agihkan untuk kepentingan manusia menjelmalah kemajuan bersama. Oleh kerana agihan itu ada tujuan kerana Allah, keredhaan Tuhan pun datang. Agihan itu juga menjalinkan kasih sayang sesama manusia atau insan.
Sungguh indahnya hidup bersama harta kerana Allah sekiranya ia ditadbir dengan bijaksana.
Faedahnya begitu global mencakup dunia dan Akhirat. Dapat pahala, dapat keredhaan Tuhan, dapat kemajuan, dapat jalinkan kasih sayang sesama insan. Hilanglah hasad dengki, hilanglah iri hati, hilang benci membenci, hilang permusuhan.

Hari ini yang terjadi kerana harta datang hasad dengki menyerang. Kerana harta datang berebut-rebutan, pecah ukhwah, retak perpaduan. Pecah belah keluarga, renggang persaudaraan, hilang kasih sayang sesama hamba Tuhan. Kerana harta tercetus permusuhan, datang perbalahan, berlakulah pergaduhan.

Jadikanlah harta untuk keredhaan Tuhan, jadikanlah harta untuk kasih sayang. Jadikanlah harta untuk kemajuan, jadikanlah harta untuk kepentingan bersama. Dunia aman, damai, hidup rasa bersama, bahagia dan harmoni.

Sungguh indah hidup bersama dunia untuk Tuhan, ia selamat-menyelamatkan. Rahsianya adalah cintakan Tuhan, maka dunia ini akan dapat diagih-agihkan sesama insan.

Menjelang Zuhur
21-02-2004

CARA MENGENAL SESEORANG ITU BAIK

Setiap orang Islam itu tidak boleh diukur yang dia baik
waktu datang bersembahyang di masjid sahaja
Belum boleh diukur yang dia baik sering sembahyang berjemaah di rumah Allah
Jangan lagi dilabelkan dia baik selalu naik haji dan buat umrah berulang kali
Tasbih di tangan, wirid dan zikir tidak lekang
Kerana itu semuanya ibarat berladang, baru menanam pokok
Tidak semestinya menanam pokok, pokok itu berbuah lebat dan banyak
Tidak semestinya menanam pokok, mendapat hasil yang memuaskan

Orang yang beribadah tadi kita lihat dahulu di dalam pergaulannya, bagaimana?!
Bagaimana sikapnya di dalam pergaulan mereka?
Mereka berkasih sayang atau tidak?
Mereka bertimbang rasa atau sebaliknya?!
Bagaimana dia menggunakan lidahnya?!
Mereka menyakiti orang? Menghina orang? Menfitnah orang?
Dengan orang miskin dan susah mereka menolong?
Atau buat tidak tahu sahaja kesusahan orang?!
Adakah mereka pemaaf? Meminta maaf, pemurah? Sabar dengan ujian?
Redha dengan takdir Tuhan?!
Mereka mengutamakan diri?! Atau mengutamakan orang lain?
Apakah mereka merasa susah dengan kesusahan orang?
Senang pula dengan kesenangan orang?

Kalau kita dapat menjawab dengan baik dan tepat,
memang kita kenal orang baik dan orang jahat
Ibadah mereka berbuah, orang yang ibadahnya berbuah itulah orang baik
Kalau ibadah sahaja banyak, tapi tidak berbuah, itu bukan orang soleh
Mengukur orang baik bukan dengan banyak ibadahnya
Tapi diukur berbuahkah ibadahnya?
Tinggikah peri kemanusiaannya oleh ibadahnya?!

Call Now
Directions